Jenitri – Taksonomi, Morfologi, Asal Pohon, Sebaran, Kandungan, Manfaat & Budidaya

Pohon jenitri atau yang juga sering disebut dengan Ganitri adalah tumbuhan berhabitus pohon yang menghasilkan biji unik kaya manfaat. Biji ini sering digunakan dalam acara keagamaan beberapa kepercayaan, seperti Hindu dan Buddha. Selain itu, biji jenitri juga kerap dijadikan rosaria untuk penganut Nasrani ataupun tasbih bagi umat Muslim.

Jenitri adalah pohon yang dapat tinggi antara 20 m hingga 30 m. Tumbuhan jenitri memiliki batang berkayu, tumbuh tegak dan memiliki cabang simpodial. Batangnya berbentuk bulat, bertekstur kasar dengan ukuran diameter sekitar 150 cm.

Sementara itu, daun jenitri adalah jenis daun tunggal dengan bentuk lonjong bergerigi pada bagian tepinya. Tulang daun jenitri memiliki bentuk menyirip dengan tangkai daun relatif pendek.

Untuk ukuran daunnya sendiri sangat bervariasi. Panjangnya antara 8 sampai 20 cm dengan lebar kurang lebih 3 sampai 6 cm. Untuk duduk daunnya sendiri tersebar di area batang.

Taksonomi Pohon Jenitri

Berdasarkan susunan klasifikasi ilmiah, jenitri dikelompokkan sebagai berikut:

KerajaanPlantae
OrdoOxalidales
FamiliElaeocarpaceae
GenusElaeocarpus
SpesiesE. Ganitrus

Morfologi Jenitri

Jenitri termasuk kategori tumbuhan berbunga majemuk malai yang muncul sebagai flos aksilaris atau dari ketiak daun. Bunga ini terdiri dari kelopak dan mahkota bunga seperti kebanyakan tumbuhan lain.

jenitri solopos.com

Setiap helai kelopak bunganya berwarna hijau dan mempunyai rambut serta berbentuk lonjong. Sedangkan mahkota bunganya berbentuk menyerupai lonceng dengan helai mahkota bunga berwarna kuning dan bercangap.

Buah jenitri adalah buah buni berbentuk bulat kehijauan dengan biji berada di dalam dan berwarna cokelat tua. Biji jenitri inilah yang dijadikan komoditi dengan segala keistimewaannya.

Biji unik ini memiliki permukaan berulir dan berlekuk mirip ukiran yang disebut mukhi. Teksturnya sangat keras dan mampu bertahan hingga 8 generasi. Jumlah mukhi pada biji janitri cukup bervariasi antara 1 sampai 11 dengan nama yang berbeda-beda.

Harga biji jenitri ini ditentukan dari tekstur dan ukurannya. Semakin rumit tekstur dengan ukuran yang semakin kecil, maka membuat harganya jauh lebih mahal.

Pohon jenitri mampu tumbuh baik di ketinggian sekitar 350 hingga 1200 m di atas permukaan laut dan dapat pula dimanfaatkan sebagai tanaman pagar. Tak sedikit orang yang menyebut tumbuhan ini sebagai rudraksha karena memiliki efek pengobatan biomedis serta relaksasi.

Bahkan, sebuah studi di India menyatakan bahwa ketika biji jenitri digunakan untuk berdoa akan menyebabkan terjadinya sebuah konduksi elektro yang menghasilkan gaya elektromagnetik di sekitarnya. Gaya tersebut mampu mencapai 10.000 gauss faraday sehingga dinilai mampu membantu mengontrol stress dan hipertensi.

Tak sedikit pula orang yang memanfaatkannya untuk menetralisir polutan di udara. Menariknya lagi, jenitri mempunyai sifat anti-bakteri dan mampu meluruhkan lemak. Tak heran jika Indonesia menjadi negara pengekspor jenitri terbesar di dunia sebanyak 70% karena beragam manfaat tersebut. Disusul oleh Nepal sekitar 20% dan sisanya dari negara lain.

India sebenarnya adalah negara yang paling banyak membutuhkan jenitri. Tapi sayangnya, negara ini hanya mampu memproduksi sekitar 5% dari total kebutuhan masyarakatnya.

Asal dan Sebaran Jenitri

Berdasarkan kisah-kisah yang diceritakan oleh orangtua di zaman dulu, tanaman jenitri pertama kali masuk ke Indonesia setelah dibawa oleh seseorang dari India. Orang yang berasal dari India tersebut menanam jenitri di Kauman, Kebumen, Jawa Tengah.

biji jenitri Jenitri Indonesia

Orang India yang kemudian berganti nama menjadi Mukti, mengajarkan cara menanam pohon jenitri ke masyarakat sekitar hingga akhirnya berbuah dan kemudian dibudidayakan.

Inilah salah satu alasan mengapa jenitri Kebumen memiliki nilai jual lebih tinggi ketimbang daerah lainnya. Di India sendiri, jenitri lebih dikenal dengan nama rudraksha yang artinya mata Dewa Siwa.

Rudra adalah Dewa Siwa dan Raksha berarti mata. Orang Hindu percaya, bahwa rudraksha merupakan air mata Dewa Siwa yang jatuh ke bumi hingga kemudian tumbuh menjadi pohon jenitri.

Kandungan Buah Jenitri

Jenitri termasuk tanaman yang banyak tumbuh dan tersebar di nusantara. Akan tetapi pemanfaatan dalam industri obat, termasuk obat herbal dirasa belum maksimal.

Sejauh ini, pohon jenitri hanya dimanfaatkan sebagai jasa lingkungan, yakni perindang tepi jalan, serta pemanfaatan kayu jenitri sebagai bahan baku kerajinan dan alat musik, seperti gitar dan piano. Sedangkan buahnya umum digunakan untuk produk kerajinan, seperti gelang, kalung dan tasbih.

Lebih jauh dari itu, terdapat penelitian mengenai kandungan buah jenitri. Warnanya yang biru mengindikasikan jika buah jenitri mengandung antioksidan jenis antosianin. Akan tetapi, kadar antosianin di dalam buahnya masih kalah tinggi dibanding buah lain seperti anggur dan strawberry.

Penelitan lain juga mendapati jika buah jentiri mengandung zat metabolit sekunder, seperti flavonoid, karbohidrat, protein, tanin, pitosterol, lemak, dan alkaloid. Kandungan buah jenitri tersebut dipercaya memiliki beragam manfaat bagi kesehatan.

Manfaat Jenitri

Buah ataupun biji jenitri ternyata kaya akan manfaat. Meski begitu, manfaatnya tidak bisa diperoleh dengan cara mengonsumsinya, seperti kebanyakan buah dan biji-bijian pada umumnya.

Berikut ini beberapa manfaat dari jenitri, antara lain:

1. Media Berdoa

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, biji jenitri yang berukuran kecil dan seringkali dimanfaatkan untuk bahan baku pembuatan gelang ataupun kalung. Ditambah dengan stigmanya yang merupakan buah titisan air mata dewa, tak sedikit orang yang memanfaatkannya sebagai media untuk berdoa dan berkomunikasi dengan Tuhan Yang Maha Esa.

gelang jenitri Jenitri Indonesia

2. Menghilangkan Stres

Biji jenitri memiliki manfaat yang baik untuk mencegah dan meredakan stres serta depresi. Biasanya, seseorang yang mengalami stres dan depresi akan merasa gelisah. Bahkan, tak sedikit dari mereka yang merasa sulit untuk beraktivitas secara normal.

Kemampuan jenitri untuk mengatasi masalah stres dan depresi ini bukanlah isapan jempol belaka. Sebab, telah ada beberapa penelitian secara ilmiah yang membuktikan bahwa biji jenitri memiliki kemampuan untuk menginduksi listrik dan gelombang elektromagnetik.

Diketahui, gelombang elektromagnetik sangat memengaruhi sistem kerja dan aktivitas otak. Selain itu juga mampu memberikan efek rileks. Efek inilah yang membuat jenitri juga kerap dijadikan kerajinan kalung yang jika digunakan bisa berdampak positif pada tubuh. Dengan demikian, stres dan depresi yang dirasakan pun turut mereda.

3. Menurunkan Gejala Hipertensi

Manfaat lain dari jenitri adalah kemampuannya dalam meredakan dan menurunkan gejala tekanan darah tinggi alias hipertensi. Caranya cukup mudah, yaitu dengan meminum air dari rendaman biji jenitri. Air hasil rendaman tersebut harus diminum pada pagi hari saat kondisi perut masih kosong.

4. Anti Peradangan

Manfaat lain dari jenitri adalah kemampuannya untuk mencegah sekaligus mengurangi peradangan. Baik yang berada di luar maupun di dalam tubuh. Cara pemanfaatannya dengan menggunakan larutan dari buah jenitri yang langsung dioleskan pada bagian tubuh yang meradang atau mengalami pembengkakan.

5. Penyerap Polutan

Kondisi lingkungan yang buruk biasanya berbanding lurus dengan kondisi polutan yang tersebar di udara. Mulai dari sulfur oksida, nitrogen oksida, dan juga karbon monoksida. Semua zat polutan tersebut dapat diserap dan disimpan di dalam biji jenitri, sehingga dapat dikatakan tumbuhan jenitri juga mempunyai manfaat jasa lingkungan.

6. Koleksi dan Investasi

Melihat daya jualnya yang tergolong tinggi, tak heran jika biji jenitri bisa digunakan sebagai investasi dan lahan bisnis. Apalagi jika semakin kecil dan semakin rumit motif dari biji jenitri tersebut, maka semakin tinggi pula nilainya. Terutama jika diperlihatkan kepada kolektor benda-benda seni.

7. Meningkatkan Kinerja Jantung

Seperti yang telah diketahui, biji jenitri mampu memberikan sinyal-sinyal elektromagnetik yang positif pada tiap organ dalam tubuh. Salah satunya adalah kemampuan dalam mengoptimalkan dan meningkatkan kinerja jantung.

Apabila kinerja jantung maksimal, maka tubuh jadi lebih bugar, daya tahan tubuh terjaga, memperkecil kemungkinan terserang penyakit jantung koroner hingga stroke.

8. Aksesoris Untuk Penampilan

Manfaat biji jenitri yang terakhir adalah sebagai aksesoris. Jenitri memang dikenal dalam berbagai bentuk kalung, manik-manik, dan gelang berkualitas baik. Sebab, biji jenitri sangat keras, kuat, dan juga tahan lama sehingga sangat awet dijadikan aksesoris dan hiasan.

Budidaya Jenitri

Tanaman jenitri banyak ditemukan di daerah Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara hingga Papua. Salah satu biji jenitri yang paling populer berasal dari Kebumen, Jawa Tengah. Disini, jenitri dibudidayakan secara intensif oleh masyarakat.

Pohon jenitri mempunyai siklus panen setenga tahun sekali dan tidak memerlukan perawatan khusus. Saat tanaman berusia 3 hingga 5 tahun biasanya mulai berbuah, yaitu antara bulan Juli hingga Desember.

Dalam budidaya jenitri, perhatian ekstra hanya diberikan pada tahun pertama penanaman. Selanjutnya, pohon jenitiri hanya memerlukan perawatan ringan hingga panen.

1. Persiapan Bibit Jenitri

Bibit terbaik dapat diperoleh dari cangkok atau okulasi. Bibit pohon jenitri yang berasal dari cangkok atau okulasi mempunyai kelebih, yaitu lebih cepat berbuah dibandinkan bibit yang berasal dari biji. Akan tetapi juga memiliki kelemahan, yaitu harganya relatif lebih mahal.

Berikut ini adalah cara membuat bibit dari biji jenitri, yaitu:

  • Pilihlah biji Jenitri yang telah tua dan rendamlah biji tersebut
  • Siapkan polybag yang berisi campuran tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1
  • Benamkan biji Jenitri pada polybag yang berisi media tanam
  • Siramlah 1 kali per hari, maka dalam beberapa hari biji jenitri akan tumbuh
  • Biarkan biji tersebut tumbuh hingga ketinggian 30 sampai 50 cm sebelum dipindah ke lahan budidaya

2. Penanaman Bibit Pohon Jenitri

Setelah bibit siap ditanam, kita dapat memindahkannya ke lahan yang lebih luas. Berikut ini adalah cara menanam jenitri dengan baik dan benar, yaitu:

  • Siapkan lubang tanam dengan jarak 4 sampai 6 m. Lubang tersebut berukuran lebar 30 hingga 50cm dengan kedalaman 50 cm
  • Isi lubang tersebut dengan campuran pupuk kandang dan tanah humus dengan perbandingan 1:1
  • Tanamlah bibit buah jenitri pada lubang
  • Penanaman sebaiknya dilakukan pada sore hari agar tanaman tidak layu atau stress, kemudian siram dengan air secukupnya
  • Berilah pagar atau pelindung dari batang bambu agar bibit terlindungi dari hewan liar sekitar

3. Merawat Pohon Jenitri

Rwatlah tanaman secara intensif terutama pada tahun pertama. Siram tanaman setiap hari, gemburkan tanah, penyiangan gulma, pengendalian hama serta pemupukan dengan pupuk organik dan anorganik secara berkala. Setelah pohon berbuah, perawatan dapat dikurangi karena pohon jenitiri mampu tumbuh kuat.

4. Panen Buah Jenitri

Pohon jenittri yang tumbuh optimal akan berbuah pada usia 3 sampai 5 tahun dari masa tanam. Ciri buah yang siap panen adalah matang dengan warna kehitaman seperti anggur matang. Panen dapat dilakukan dengan tangga atau steger bambu.

Petiklah buah jenitri secara hati-hati dan pilih buah yang hanya matang pohon. Hindari memetik buah yang berwarna hijau karena buah tersebut belum matang dan akan mengurangi mutu panenan serta harga jual jenitri.

Kualitas & Harga Biji Jenitri

Biji jenitiri tergolong mempunyai harga jual tinggi jika memamng berkualitas. Satu biji jenitri umumnya dihargai sekitar Rp 25,- namun juga dapat mencapai puluhan juta rupiah.

Perbedaan harga tersebut ditentukan oleh jenis biji, ukuran biji, garis atau mukhis. Biji dengan alur semakin dalam akan semakin mahal, daging lebih tebal juga akan semakin mahal.

Jenitri mempunyai banyak variasi mukhis antara 1 hingga 30, rata-rata biji jenitri memiliki 1 sampai 8 mukhis. Semakin banyak maka semakin langka dan semakin mahal harganya.

Jenitri dengan 4 mukhis dengan diameter 5,5 mm dihargai hingga 1,5 juta per kilogram. Jenitri dengan mukhis 4 hingga 9 dihargai sekitar 2 juta per kilogram. Sedangkan jenitri dengan mukhis 8 sampai 10 harga berkisar 3 juat per biji, kemudian 11 sampai 15 mukhis seharga 10 juta per biji, serta 16 sampai 21 mukhis hampir mencapai 20 juta per biji. 

20200915