Lahan Basah – Pengertian, Jenis Serta Pengelolaannya

Lahan basah adalah lahan subur yang perlu dipertimbangkan untuk media tanam tanaman pertanian atau tanaman perkebunan. Tingkat kesuburan tanah merupakan faktor penting yang menentukan pertumbuhan tanaman.

Adanya lahan basah cukup menarik perhatian, karena jenis lahan ini cocok digunakan untuk berbagai macam area, baik untuk area sawah, perkebunan, tambak dan lain sebagainya. Namun, seringkali banyak pemahaman yang kurang mengenai lahan basah, termasuk bagaimana cara untuk memperoleh serta mengelolanya.

Meski meliputi sebagian kecil dari permukaan bumi, lahan basah menjadi sistem yang penting bagi alam. Bagi kehidupan, lahan basah berfungsi sebagai sumber dan pemurnia air, pelindung pantai serta penyimpan karbon.

Pengertian Lahan Basah

Lahan basah memiliki beberapa pengertian. Dikutip dari Wikipedia, lahan basah adalah wilayah yang memiliki tanah jenuh dengan air, baik bersifat permanen maupun bersifat musiman. Sehingga umumnya wilayah lahan ini akan tergenang oleh lapisan air yang dangkal.

Sementara itu, terdapat pengertian lain dari lahan basah yaitu lahan yang masuk pada kategori daratan yang tergenang air atau memiliki kandungan air yang cukup tinggi.

Secara sederhana pengertian lahan basah adalah tempat bertemunya air dengan tanah, seperti kawasan bakau, lahan gambut, rawa-rawa, sungai, danau, delta, daerah dataran banjir, serta persawahan.

Lahan Basah Menurut Para Ahli

Berbagai pengertian mengenai lahan basah juga dikemukakan oleh para ahli, antara lain:

  • Menurut Maltby (1986), lahan basah adalah salah satu istilah ekosistem yang terbentuk oleh dominasi air dan ciri serta prosesnya dikendalikan oleh air. Maltby juga menambahkan bahwa wetland merupakan tempat yang cukup basah dalam jangka waktu panjang untuk perkembangan vegetasi serta organisme yang harus beradaptasi secara khusus. Menurutnya, lahan basah diartikan berdasarkan parameter, antara lain vegetasi hidrofitik, hidrologi, serta tanah hidrik.
  • Menurut Konvensi Ramsar (1971), lahan basah berarti sebagai wilayah lahan gambut, rawa, dan air yang terbentuk secara alami atau buata dan memiliki sifat sementara atau permanan, tidak mengalir (diam) atau mengalir dengan sifat payau, asin atau tawar, serta mencakup wilayah air marin yang ketika surut tidak lebih dari enam meter. Konvensi Ramsar membagi lahan berair berdasarkan ciri fisik dan biologi menjadi 9 kategori buatan dan 30 kategori alami. Lahan tersebut merupakan kawasan penting untuk menyimpan air, pengendalian kualitas air, serta habitat flora dan fauna.

Karakteristik

Lahan basak merupakan salah satu wilayah terbesar di permukaan bumi yang mempunyai karakteristik berbeda disetiap lokasi dan kondisi. Beberapa faktor yang menentukan karakteristik tersebut adalah salinitas, jenis tumbuhan, hingga jenis tanah yang ada di lingkungan tersebut.

Karakteristik lahan basah yang utama adalah kondisi tanahnya yang jenuh terhadap air. Hal tersebut juga dapat dilihat dari penamaan atau istilah yang digunakan.

Sepanjang tahun lahan basah selalu tergenang air, akan tetapi ada pula yang bersifat musiman dan permanen. Lahan basah musiman adalah genangan air pada lahan tersebut hanya terjadi pada musim tertentu saja, yakni musim penghujan. Sedangkan lahan basah permanan memiliki keadaan genangan air sepanjang waktu.

Sebagian besar kawasan genangan memiliki kedalaman dangkal. Genangan dangkal tersebut biasanya mengeliling seluruh atau sebagian permukaan lahan. Namun dibeberapa tempat juga ditemukan karakteristik dengan genangan yang cukup dalam.

Genangan air di lahan basah merupakan area dengan kesuburan tinggi, sehingga dapat dimanfaatkan untuk area persawahan. Genangan air yang terjadi secara periodik menyebabkan kawasan ini mempunyai jenis tanah dengan struktur lunah hingga liat.

Jenis Lahan Basah

Kategori lahan dapat disebut sebagai lahan basah ditentukan oleh bermacam-macam ciri. Berikut adalah ciri-cirinya, yaitu:

  • Kawasan Rawa
    Rawa adalah daerah yang hampir selalu tergenang air sepanjang tahun. Ketinggian air di daerah ini dapat bervariasi, mulai dari sangat dangkal hingga cukup dalam. Umumnya rawa-rawa tergenang air sebagai dampak dari sistem drainase yang mengalami hambatan. Termasuk di dalamnya yaitu area rawa gambut yang banyak dijumpai di sekitar pulau jawa, terutama di daerah sekitar pantai.
  • Kawasan Payau
    Lahan payau merupakan lahan yang luas seperti lapangan dan tergenang air sepanjang waktu. Banyak orang yang menyebut area ini sebagai rawa dangkal karena genangan airnya tidak begitu dalam dan dapat dilalui. Umumnya genangan air di area ini meliputi air tawar, payau maupun air asin.
  • Kawasan Gambut
    Lahan gambut adalah lahan tanah yang terbentuk dari akumulasi sisa tumbuhan dengan kondisi setengah membusuk. Lahan ini memiliki kandungan organik yang cukup tinggi, sehingga karakter tanahnya subur dan cocok untuk perkebunan.
  • Kawasan Riparian
    Riparian adalah kawasan peralihan antara daratan dengan sungai. Wilayah ini masuk kedalam wilayah dengan karakteristik yang khas karena berupa paduan antara daratan dan perairan. Wialayah riparian mempunyai posisi penting dalam ekologi, pengelolaan lingkungan dan rekayasa sipil.
  • Lahan Basah Buatan
    Lahan basah buatan adalah wilayah hasil rancangan manusia yang tersusun atas air, tanaman, dan hewan. Kawasan ini mirip dengan rawa alami yang dapat dimanfaatkan manusia. Umumnya dirancang untuk pemurnian air tercemar dengan mengoptimalkan proses, biologi, fisika dan kimia yang saling terintegrasi.
  • Lahan Basah Mineral
    Lahan basah mineral terdiri dari Marsh, yaitu suatu ekosistem yang mempunyai kandungan mineral kurang baik dan sebagian besar ditumbuhi rerumputan. Ekosistem ini biasanya ditemukan di pinggiran sungai, terutama di wilayah yang mengalami pembentukan delta. Tumbuhan di kawasan ini dapat menurunkan laju air dan meningkatkan nutrisi akibat sedimentasi sehingga terbentuklah Marsh. Jenis lainnya adalah Swamp (rawa), yakni jenis lahan dengan drainasi buruk dan minim kandungan mineral dalam tanah. Kawasan ini didomiansi oleh semak dan tumbuhan kayu. Lahan rawa dapat ditemukan diseluruh dunia pada daerah dataran rendah sekitar sungai. Rawa dapat terbentuk dari Marsh yang mengisi bagian cekung kawasan.
  • Lahan Basah Organik
    Lahan basah organik tersusun atas Bog, yaitu ekosistem dengan karakteristik drainase yang buruk, basah dan sebagian besar tersusun dari tumbuhan bunga dan lumut. Kandungan air wilayah ini cukup asam dan berasal dari air hujan. Jenis lainnya adalah Fen, yaitu ekosistem kawasan basah yang cirinya didominasi oleh rumput dan alang-alang dengan tekstur tanah lunak. Airnya memiliki tingkat pH basa yang berasal dari aliran air diatas tanah.

Flora dan Fauna

Wetland merupakan kawasan genangan air yang berperan penting untuk kelangsungan hidup makhluk hidup yang hidup didalamnya. Lahan basah ini memiliki tingkat ekanekaragaman yang tinggi, meliputi berbagai satwa dan tumbuhan yang ada.

1. Flora di Lahan Basah

Pada bagian atasnya ditumbuhi berbagai jenis vegetasi, seperti Kayu Galam (Melaleuca cajuputi). Sebaran pohon ini cukup luas, yakni di kawasan Asia Tenggara, Papua, dan Australia, meliputi Thailand, Myanmar, Malaysia, Indonesia, Papua Nugini dan Australia. Pohon Galam umumnya tumbuh di daerah rawa serta memiliki daya tahan terhadap keasaman yang tinggi.

Kemudian pada daerah payau umumnya ditumbuhi vegetasi seperti gelagah, mending, wlingi, serta jenis terna meliputi bakung, teratai dan sebagainya. Di kawasan ini jarang ditumbuhi tanaman berkayu.

Di kawasan gambut biasanya menjadi habitat jamur, paku-pakuan, pohon sagu, sassafras sampai jenis gingseng. Lahan gambut juga menjadi lokasi tumbuh buah-buahan. Wilayah gambut merupakan kawasan dengan tanah yang subur sehingga didomiansi oleh berbagai jenis tanaman.

Selanjutnya di daerah riparian sebagian besar flora yang tumbuh adalah jenis hutan hidrofiliki yang akan berkembang menjadi hutan riparian.

2. Fauna di Lahan Basah

Kekayaan satwa di wetland sebanding dengan keberagaman jenis tumbuhan yang tumbuh di kawasan tersebut. Reptil-reptil seperti biawah, buaya, ular, kura-kura, serta kodok merupakan penghuni wilayah ini. Berbagai jenis ikan merupakan penghunai wilayah perairan dan penghuni darat meliputi harimau, gajah, serta berbagai jenis mamalia dan burung.

Setidaknya ada sekitar 35 spesies mamalia, 150 spesies burung dan 34 spesies ikan yang dapat ditemukan di lahan gambut. Selain itu, ada juga spesies yang dilindungi dan menjadi hewan endemik, antara lain orang utan, buaya sinyulong, beruang madu, langur dan harimau sumatera.

Manfaat Lahan Basah

Lahan basah dikenal sebagai area dengan kondisi tanah yang cukup subur dan memiliki banyak manfaat. Oleh karena itu, pengelolaan lahan menjadi salah satu aktivitas pendukung pertanian dan perkebunan di Indonesia.

hutan bakau Pixabay

Banyak manfaat lain yang bisa diperoleh melalui pengelolaan lahan basah, antara lain:

  • Membantu pengadaan air bersih bagi lahan lain di sekelilingnya. Sebab, lahan basah berperan penting dalam menampung air hujan untuk kemudian dimanfaatkan sebagai area penyerapan air dan untuk meningkatkan cadangan air tanah guna keperluan sehari-hari.
  • Lahan basah juga berguna sebagai daerah yang mampu memberikan sumber pangan bagi masyarakat sekitar, karena kandungan tanah yang subur. Kandungan humus yang kaya sangat cocok untuk bercocok tanam.
  • Keberadaan lahan basah juga membantu untuk menyerap limbah yang berbahaya dan membantu proses penyaringan secara maksimal. Sehingga hasil akhir dari penyaringan alami tersebut adalah air tanah yang lebih layak untuk dikonsumsi.
  • Lahan basah juga membantu meredam risiko bencana alam, seperti banjir maupun abrasi. Hal ini terjadi karena mekanisme lahan yang mampu mengelola dan menyerap air hujan secara maksimal. Selain itu, kawasan ini juga dapat mencegah kekeringan
  • Kaya keanekaragaman hayati sehingga bermanfaat untuk menjaga kelestarian ekosistem yang ada di dalamnya.
  • Lahan basah juga memiliki kemampuan menyerap karbon permukaan bumi. Pelestarian dan pemulihan lahan basah dapat mengurangi emisi karbon dan meningkatkan kemampuan makhluk hidup untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

Pengelolaan dan Pemanfaatan

Mengelola lahan basah membutuhkan ketekunan dan pengetahuan yang memadai. Terutama jika berencana mengubah lahan tersebut untuk kepentingan pertanian maupun perkebunan.

bajak sawah Pixabay

Berikut ini beberapa langkah yang bisa dilakukan apabila ingin mengelola lahan basah secara maksimal, yaitu:

  • Melakukan pengeringan lahan, terutama bekas tanah gambut yang dapat digunakan untuk sektor pertanian dan perkebunan. Pengeringan lahan basah secara maksimal membantu menciptakan aneka ragam sawah dan perkebunan sehingga mendukung industri pakan secara maksimal.
  • Melakukan pengelolaan air. Hal ini secara tidak langsung akan membantu sistem irigasi maupun pengairan di daerah lahan basah tersebut, sehingga daerah di sekitarnya tidak kekurangan air bersih serta dapat dimanfaatkan untuk penanggulangan bencana.
  • Mempertahankan ekosistem alami juga merupakan unsur yang tetap perlu untuk dilakukan agar membantu menjaga keseimbangan alam. Pengembangan serta pengelolaan lahan yang baik akan menciptakan sistem pertanian yang optimal tanpa menimbulkan bencana sebagai efek negatif dari perubahan lahan basah menjadi area sawah maupun perkebunan.

Lahan Basah di Dunia

Setidaknya sekitar 600 juta penduduk dunia menggantungkan diri terhadap wetland. Jumlah tersebut kian meningkat seiring pertambahan populasi manusia. Berdasarkan sebaran lahan basah dunia, posisi pertama ditempati oleh Brazil dengan luas wetland sekitar 31,1 juta hektar. Sedangkan Indonesia menempati posisi kedua dengan total luasan sekitar 22,5 juta hektar. Lahan basah di Indonesia tersebar di berbagai wilayah, dari Sumatera hingga Papua.

Wetland terbesar di dunia berada di kawasan Benua Amerika dan Asia. Lembaga dunia juga telah merilis peta yang dapat dijadikan acuan mengenai sebaran lahan basah dunia. Peta tersebut diberi nama Global Wetlands yang diterbitkan di Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR). Pada peta kita dapat melihat luasan lahan basah dan sebarannya dengan resolusi spasial satelit yang dapat diakses melalui internet.

Lahan Basah Musnah 3 Kali Lebih Cepat

Sebagai salah satu ekosistem yang paling berharga dan menjadi habitat keanekaragaman hayati dunia, lahan basah mengalami ancaman degradasi yang begitu cepat.

Laporan dari Convention on Wetland menyebutkan bahwa sekitar 35% lahan basah meliputi danau, rawa, sungai, lahan gambut, laguna, hutan bakau, dan batu karang menghilang sejak tahun 1970.

Data pada tahun 2015 menjabarkan jika luas lahan basah tidak lebih dari 12 juta km persegi. Kondisi ini dikatakan tiga kali lipat lebih cepat daripada kerusakan yang terjadi di hutan.

Ketika masyarakat dunia fokus terhadap isu pemanasan global yang berdampak terhadap hutan dan laut, ternyata nasib lahan basah tidak begitu diperhatikan. Padahal, secara langsung maupun tidak langsung, lahan basah menyediakan hampir seluruh konsumsi air tawar dan menjadi tempat hidup bagi 40% spesies dunia.

Upaya Konservasi

Salah satu langkah yang dilakukan oleh berbagai negara termasuk pemerintah Indonesia dalam pelestarian lahan basah, yaitu melalui Ramsar Convention. Kesepakatan ini tertuang berkat pertemuan sekelompok organisasi LSM yang menciptakan konvensi lahan basah pertama di dunia pada tahun 1971.

Dalam konvensi ini banyak negara yang memutuskan untuk berkomitmen menjaga lahan basah di negara masing-masing. Salah satunya yaitu di Indonesia melalui keberadaan 7 taman nasional dan suaka margasatwa yang tersebar merata di beberapa daerah. Dengan dukungan dari UNESCO, hingga saat ini konvensi ini telah beranggotakan 38 negara.

Selain itu, setiap 2 Februari juga diperingati Hari Lahan Basah Sedunia sebagai bentuk kampanye lingkungan hidup untuk menyadarkan seluruh komponen masyarakat dunia akan pentingnya fungsi dan manfaat lahan basah.

Bentuk upaya konservasi yang dilakukan oleh Indonesia adalah terbitnya peraturan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan berkaitan lahan gambut, antara lain:

  • Undang-undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
  • Peraturan Pemerintah No. 71 tahun 2014 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut.

Setiap pemiliki usaha yang berada disekitar lahan gambut diwajibkan melindungi dan melakukan mitigasi kerusakan lingkungan akibat kegiatan usaha yang dilakukan.

Aturan tersebut juga berlaku untuk wilayah riparian yang juga dimiliki oleh berbagai negara. Di Indonesia, peraturan perundangan berisi tentah upaya pemeliharaan dan mempertahankan sempadan sungai.

Peraturan tersebut didasari pengelolaan wilayah oleh pemegah HPH untuk memelihara kawsan dengan luasan tertentu. Tujuannya adalah untuk menjaga keelstarian daerah riparian. Upaya perlindungan ini juga terdapat dalam rencana konservasi tingkat regional hingga nasiona, seperti pada Biodiversity Action Plan.

Potensi & Contoh Lahan Basah di Indonesia

Sebagai negara yang kaya akan berbagai macam jenis lahan, persebaran lahan di Indonesia cukup beragam. Banyak daerah yang memiliki potensi sebagai area lahan basah.

Tercatat hingga saat ini, potensi lahan basah di seluruh Indonesia yang juga berfungsi sebagai wadah konservasi mencapai 1,3 juta ha. Kawasan tersebut termasuk dalam taman nasional di Jambi, Kalimantan Barat, Jakarta, Sulawesi Tenggara, Sumatera Selatan, Papua dan Kalimantan Tengah.

Kelestarian hayati di area suaka margasatwa dan taman nasional juga membantu ekosistem di Indonesia tetap terjaga berkat area lahan basah yang terdapat di dalam lingkungan tersebut.

Terdapat 7 kawasan yang tetapkan sebagai Situs Ramsar di Indonesia. Situs Ramsar adalah kawasanyang ditetapkan karena berfungsi sebagai lahan basah dan harus mendapat perlindungan dunia, antara lain:

  • Pulau Rambut
  • Taman Nasional Berbak
  • Taman Nasional Sembilang
  • Danau Sentarum
  • Taman Nasional Rawa Aopa Watumohae
  • Taman Nasional WASUR
  • Taman Nasional Tanjung Puting