museum sangiran
manusia purba

Manusia Purba – Pengertian dan Sejarah di Indonesia

Apakah benar nenek moyang dan asal usul peradaban manusia berasal dari manusia purba? Banyak teori yang disampaikan oleh para ahli mengenai bagaimana awal mula alam tercipta dengan segala isinya, termasuk mengenai asal usul manusia.

Manusia menjadi seperti sekarang ini diawali oleh peradaban purba. Penelitian mengatakan, bahwa benua Afrika adalah tempat manusia pertama berasal.

Pernyataan itu didukung oleh penemuan benda-benda, fosil dan peninggalan manusia purba yang telah ditemukan dan menggambarkan kondisi pada masa itu. Selain itu, mempelajari manusia prsejarah juga dapat dilakukan melalui tulang-tulang, hewan, dan tumbuhan yang telah menjadi fosil.

Pengertian Manusia Purba

Manusia purba atau manusia prasejarah adalah jenis manusia yang hidup pada zaman sebelum mengenal tulisan. Prehistoric People atau manusia prasejarah ini diyakini hidup sejak 4 juta tahun yang lalu. Salah satu ciri manusia yang hidup pada zaman purba adalah memiliki volume otak yang lebih besar dibanding manusia modern saat ini.

Sejarah Manusia Purba di Indonesia

Zaman prasejarah merupakan istilah yang digunakan untuk membagi masa ketika manusia belum mengenal tulisan. Pada masa itu, manusia purba hidup dengan cara yang sangat sederhana dan bergantung pada alam.

Berdasarkan teori evolusi kera atau Australopithecus yang dianut oleh sebagian besar ilmuwan dunia, manusia purba ialah nenek moyang manusia modern.

Namun, terdapat teori lain yang menyatakan bahwa tidak ada hubungan evolusi antara kera dan manusia, karena ada perbedaan-perbedaan signifikan dan jauh. Akan tetapi, terdapat missing link sehingga perbedaan tersebut sulit untuk dijelaskan.

Meganthropus Paleojavanicus

Meganthropus Paleojavanicus adalah manusia prasejarah terbesar dan tertua di Indonesia. Oleh karena itu, pemberian namanya terdiri dari gabungan kata megan = besar, anthropus = manusia, paleo = tua, javanicus = dari Jawa.

rahang Meganthropus Paleojavanicus Commons Wikimedia

Fosil manusia purba ini ditemukan pertama kali oleh Von Koenigswald di daerah Sangiran, Provinsi Jawa Tengah pada tahun 1936. Meganthropus Paleojavanicus adalah manusia prasejarah yang berbadan tegap dan memiliki rahang yang sangat kuat dan besar.

Untuk bertahan hidup, manusia prasejarah dari Jawa ini mengumpulkan makanan dari buah-buah dan tumbuh-tumbuhan hutan.

Berikut ini ciri-ciri manusia purba Meganthropus Paleojavanicus:

  • Tinggi badan 165 cm – 180 cm
  • Berbadan tegap
  • Volume otak 900 cc
  • Bentuk kening menonjol dan tebal, melintang sepanjang pelipis
  • Tidak memiliki dagu
  • Berhidung lebar
  • Struktur rahang kuat dan besar
  • Makanan berupa buah dan tumbuhan

Pithecanthropus Erectus

Fosil manusia purba ini paling banyak ditemukan di Indonesia. Fosil Pithecanthropus Erectus yang memiliki arti manusia berjalan tegak ini ditemukan oleh Eugène Dubois, pemimpin tim menemukan fosil tengkoraknya di Trinil, Ngawi pada tahun 1891.

fosil Pithecanthropus Erectus Commons Wikimedia

Pithecanthropus Erectus terbagi menjadi 3 jenis sesuai tempat penemuan fosilnya, yaitu: Pithecanthropus Erectus, Pithecanthropus Mojokertensis, dan pithecanthropus Soloensis.

Berdasarkan lokasi atau lapisan penemuan fosilnya, maka Pithecanthropus Erectus hidup sekitar 30.000 tahun hingga 1 juta tahun yang lalu.

Berikut ini ciri-ciri manusia purba Pithecanthropus Erectus:

  • Bentuk tengkorak memiliki tonjolan kening yang tebal
  • Berhidung lebar dengan tulang pipi kuat dan menonjol
  • Tinggi badan 165 cm – 180 cm
  • Memakan daging dan tumbuhan
  • Memiliki rahang bawah yang kuat
  • Tulang pipi tebal
  • Bertulang belakang tajam dan menonjol
  • Bertubuh gelap
  • Tempat perlekatan otot tengkuk yang besar dan kuat

Pithecanthropus Mojokertensis

Pada tahun 1936 fosil anak manusia purba berupa tengkorak ditemukan oleh peneliti bernama Widenreich di sebuah desa di Mojokerto. Fosil manusia prasejarah ini dinamakan Pithecanthropus robustus.

Namun, Ralph von Koeningswald menyebutnya dengan Pithecanthropus Mojokertensis sesuai dengan tempat ditemukannya. Secara tipologi, fosil ditemukan pada lapisan Pucangan dan Kabuh dengan perkiran hidup 30.000 tahun hingga 2 juta tahun yang lalu.

Berikut ini ciri-ciri manusia purba Pithecanthropus Mojokertensis:

  • Bertubuh tegap
  • Tidak memiliki dagu
  • Memiliki kening yang menonjol
  • Tinggi badan 165 cm – 180 cm
  • Volume otak 750 cc – 1.300 cc
  • Geraham dan rahangnya lebih kuat
  • Tulang tengkorak tebal
  • Bentuk tulang tengkorak yang lonjong

Homo Sapiens

Homo sapiens oleh para peneliti dianggap sebagai yang termuda dibanding manusia purba lainnya. Berdasarkan fosil yang ditemukan, homo sapiens diperkirrakan hidup antara 15.000 hingga 40.000 tahun sebelum masehi.

Homo sapiens memiliki kemampuan berpikir dan kecerdasan diatas manusia purba lainnya, hal ini ditunjukkan dari volume otaknya yang hampir sama dengan manusia modern.

Berikut ini ciri-ciri manusia purba Homo Sapiens:

  • Tinggi badan 130 cm – 210 cm
  • Kapasitas otak yang lebih berkembang daripada manusia purba lain
  • Otot kunyah, gigi, dan rahang menyusut
  • Tonjolan kening berkurang dan memiliki dagu
  • Ciri seperti ras Mongoloid dan Austramelanosoid
tengkorak homo soloensis Commons Wikimedia

Ada 3 jenis homo sapiens yang ditemukan di Indonesia, yaitu:

  • Homo Soloensis – Fosil manusa purba ini ditemukan oleh Von Koenigswald dan Weidenrich pada tahun 1933 – 1924 di lembang sungai Bengawan Solo. Fosil yang ditemukan berupa tengkorak yang memiliki volume seperti kera
  • Homo Wajakensis – Fosilnya ditemukan oleh Dubois pada tahun 1889 di daerah Wajak, Tulungagung. Homo Wajakensis telah menggunakan peralatan yang terbuat dari batu dan tulang untuk berburu serta meramu
  • Homo Floresiensis – Manusia purba ini dikenal dengan nama manusia hobit dari Flores karena memiliki bentuk tubuh kerdil

Kehidupan Manusia Purba

Zaman ketika manusia purba hidup merupakan masa dimana seluruh kehidupan masih bergantung dengan alam. Pola kehidupan masa purba antara lain sebagai berikut:

  • Masa Berburu dan Mengumpulkan Makanan – Pada masa ini manusia berburu dengan tujuan untuk mengumpulkan bahan makanan bagi kelompoknya, ciri-ciri kehidupannya adalah:
    • Tidak memiliki tempat tinggal tetap
    • Hidup sendiri atau dalam kelompok kecil
    • Mengumpulkan makanan berupa umbi-umbian
    • Menggunakan kapak genggam untuk berburu hewan
    • Menempati gua
    • Membuat lukisan cap jari tangan dan babi rusa dalam keadaan terpanah. Lukisan tersebut dibuat menggunakan warna hitam, putih, dan merah
  • Masa Bercocok Tanam – Pada masa ini manusia telah mengenal bercocok tanam dan tinggal dalam suatu wilayah lebih lama, ciri-ciri kehidupannya adalah:
    • Mulai menetap disekitar lokasi bercocok tanam
    • Mulai mengenakan pakaian dari kulit hewan dan kulit kayu
    • Membuat rumah dari kayu
    • Berpindah jika tanah sudah tidak subur
    • Menggunakan alat bercocok tanam, seperti mata panah, beliung persegi dan kapak lonjong
    • Menggunakan perhiasan
  • Masa Mengenal Kepercayaan – Pada masa ini manusia telah mengenal kepercayaan terhadap sesuatu, seperti matahari, hewan, pohon dan lainnya. Ciri-ciri kehidupannya adalah:
    • Melakukan upacara-upacara tertentu sebagai tanda jika terdapat kekuatan yang melebihi manusia
    • Mulai membangunan bangunan besar untuk upacara-upacara tertentu
  • Masa Perundagian – Pada masa ini manusia mulai memiliki kehidupan yang lebih maju, ciri-ciri kehidupannya adalah:
    • Mulai tinggal dalam sebuah desa atau perkampungan dalam waktu yang cukup lama
    • Telah mampu mengolah logam untuk dibuat perhiasan, seperti cincin atau kalung
    • Mengenal sistem perdagangan sederhana, yaitu barter untuk mendapatkan logam, hasil bercocok tanam, hewan, dan lainnya

Museum Manusia Purba Sangiran

Untuk mempelajari dan mengetahui bagaimana bentuk fisik manusia purba serta kehidupannya, anda dapat berkunjung ke museum purbakala. Salah satunya adalah Museum Purbakala Sangiran di Sragen, Jawa Tengah.

museum purbakala sangiran Commons Wikimedia

Situs fosil purbakala telah diakui oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia. Situs yang memiliki luas 56 km2 ini meliputi kecamatan Gemolong, Kalijambe, dan Plupuh, serta kecamatan Gondangrejo yang masuk wilayah kabupaten Karanganyar. Situs Sangiran terletak di Kubah Sangiran yang merupakan bagian depresi Solo, di kaki Gunung Lawu.

Selain sebagai sarana obyek wisata arkeologi, tempat ini juga dijadikan area penelitian tentang kehidupan prasejarah terpenting dan terlengkap di Asia, bahkan dunia.

Referensi: https://sahabatnesia.com/jenis-manusia-purba-di-indonesia/ | http://thegorbalsla.com/jenis-jenis-manusia-purba/ | http://www.moondoggiesmusic.com/jenis-jenis-manusia-purba/ | https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpsmpsangiran/profil-balai-pelestarian-situs-manusia-purba-sangiran-2/