pohon gaharu
kayu gaharu mahal

Pohon Gaharu – Ciri, Manfaat, Jenis dan Budidaya

Jika dibandingkan dengan pohon jati, pohon mahoni, pohon ulin dan lainnya, pohon gaharu mungkin tidak terlalu dikenal dikalangan masyarakat umum. Bukan tanpa sebab, karena gaharu merupakan kayu dari jenis pohon termahal di dunia, sehingga jarang dimanfaatkan oleh masyarakat luas.

Sebagai informasi, harga terendah 1 kg memiliki nilai Rp 300.000, sedangkan harga tertinggi dapat mencapai Rp 100.000 per kg. Dalam dunia perdagangan kayu, kayu gaharu rata-rata memiliki harga Rp 10.000.000 hingga Rp 35.000.000 per kg.

Karena memiliki nilai ekonomis yang sangat tinggi, pohon ini mulai dibudidayakan diberbagai tempat. Usia panennya pun relatif lebih cepat jika dibandingkan kayu jati, karena gaharu dapat dipanen pada usia 5 tahun.

Pada usia tersebut, diameter rata-rata batang gaharu sekitar 40 cm hingga 60 cm dengan ketinggian mencapai 40 m. Kita bisa taksir keuntungan dari 1 batang kayu gaharu telah bernilai ratusan juta.

Kayu gaharu banyak diminati oleh berbagai negara di timur tengah, seperti Arab Saudi, Watar, Palestina, Yaman, Oman, Turki, Iran, Kuwait dan lainnya. Selain itu, negara-negara kaya lainnya seperti India, Jepang, Korea, Tiongkok, Amerika Serikat dan Singapura juga menjadi tujuan ekspor yang potensial.

Untuk mengenal usaha pembudiyaan serta perdagangan gaharu, adanya Asosiasi Gaharu Indonesia (Asgarin) cukup membantu. Organisasi ini memiliki anggota yang berpangalaman dan dapat dijadikan mentor ketika menekuni bisnis kayu gaharu.

Mengenal Kayu Mahal Gaharu

Gaharu adalah kayu berwarna kehitaman dan mengandung resin yang khas dari sejumlah spesies pepohonan marga atau genus Aquilaria, terutama Aquilaria malaccensis. Seperti minyak atsiri, kandungan resin dari pohon gaharu yang berbau harum banyak dimanfaatkan dalam industri parfum dan setanggi.

Lalu, kenapa kayu gaharu bisa berharga mahal?

kayu gaharu batlayeri.com

Sebenarnya ini sesuai dengan hukum ekonomi, apabila permintaan terhadap suatu barang tinggi, sedangkan ketersediaanya rendah, maka harga barang akan naik dan cenderung tinggi. Seperti kayu gaharu, kayu ini jarang dan sulit ditemukan sehingga memiliki harga yang mahal.

Kayu dari pohon gaharu memiliki keunikan, yaitu pada umur 25 tahun pohon ini secara alami akan terserang penyakit pada bagian gubal kayu. Penyakit ini disebabkan oleh jamur Fusarium sp yang menjadikan gubal gaharu menghasilkan wangi khas dan berbeda dari pohon lainnya.

Kayu gubal adalah bagian kayu yang masih muda dan terdiri dari sel-sel yang masih hidup, terletak di sebelah dalam kambium dan berfungsi sebagai penyalur cairan dan tempat penimbunan zat-zat makanan.

Ciri dan Karakteristik Gaharu

Tidak kalah dari kayu kamper, kayu gaharu memiliki ciri berupa aroma yang khas. Pohon gaharu yang dapat tumbuh mencapai ketinggian 40 meter ini memiliki daun yang lancip atau meruncing pada bagian ujungnya. Pohon ini menghasilkan buah berbentuk bulat oval berukuran 3 cm hingga 5 cm, berwarna kemerahan dan permukaan kulitnya berbulu.

Bunga dari jenis-jenis gaharu bisa tumbuh dibagian atas ketiak daun, bawah ketiak daun, dan pada bagian ujung ranting. Bunga gaharu berwarna hijau atau kuning.

Batang gaharu tidak berbanir, lurus, dan bersifat kayu keras. Kulitnya bernawarna cokelat keputihan dengan tekstur halus. Tajuk membulat, lebat dengan percabangan horizontal.

Ciri kayu gaharu yang baik adalah bagian gubalnya berwarna hitam pekat yang merata, serta beraroma harum ketika dipotong atau disayat. Sedangkan kayu gaharu kualitas rendah, pada bagian gubal kayu warnanya cenderung kecokelatan serta aroma yang dihasilkan tidak sekuat kayu dari pohon gaharu berkualitas tinggi.

Manfaat Kayu Gaharu

Sama seperti manfaat kayu pada umumnya, kayu gaharu dapat dimanfaatkan untuk kepeluan bahan bangunan, furniture dan lainnya. Namun karena memiliki kandungan resin yang menyebabkan munculnya aroma khas, pohon gaharu juga dimanfaatkan untuk kebutuhan sebagai berikut:

  • Parfum atau wewangian
  • Obat atau terapi penyakit
  • Aromaterapi dan antidepresan
  • Bahan komestik, seperti shampoo dan bedak
  • Untuk ritual kebudayaan, seperti dupa
  • Bahan kayu tasbih
  • Mengobati sembelit, kembung, diare, masuk angin hingga penyakit ginjal
  • Menurunkan hipertesi dan sesak napas

Untuk memperoleh manfaat kayu gaharu agar dapat digunakan secara langsung, maka dilakukan proses penyulingan atau distalasi uap sehingga minyak dan senyawa aromatik gaharu dapat terpisah dari kayunya.

Status Kelangkaan dan Konservasi

Karena permintaan kayu yang terus meningkat dan menyebabkan kelangkaan, pertemuan CITES (Convention on International Trade in Endangered Species) pada tahun 1994 di Amerika Serikat menetapkan pembatasan terhadap perdagangan kayu Gaharu (terutama dari spesies Aquilaria malaccensis yang termasuk dalam Appendix II) karena populasinya berkurang sangat cepat.

Commons Wikimedia

Selain karena pemanfaatan kayu gaharu jenis A. malaccensis, penyebab populasi ini terus menurun adalah ketidakmampuan petani gaharu mengenali kandungan kayu apakah memiliki kandungan minyak atau tidak, sehingga penebangan secara sembarangan seringkali dilakukan.

Berikut ini adalah daftar dari IUCN Redlist mengenai status kerentanan jenis pohin gaharu terhadap kepunahan, antara lain:

Nama LatinNama LokalStatus Kerentanan IUCN
Aquilaria beccarianaMengkaras, Gaharu, Gumbil NyabakRentan (Vulnerable)
Aquilaria cumingianGaharuRentan (Vulnerable)
Aquilaria filariaGaharuRentan (Vulnerable)
Aquilaria hirtaGaharuRentan (Vulnerable)
Aquilaria malaccensisAhir, Karas, Gaharu, Garu, Halim, Kereh, Mengkaras, SeringakRentan (Vulnerable)
Aquilaria microcarpaNtaba, Tangkaras, Engkaras, Karas, Garu TulangRentan (Vulnerable)

Jenis Pohon Gaharu

Kayu gaharu tidak hanya dihasilkan dari pohon genus Aquilaria, melainkan hampir semua jenis pohon dari famili Thymelaeaceae juga menghasilkan kayu gaharu. Akan tetapi, kayu gaharu yang paling berkualitas dihasilkan dari pohon spesies Aquilaria malaccensis.

Berikut ini adalah pembagian kayu gaharu berdasarkan kualitas kayu dari yang paling baik hingga terburuk, yaitu:

KelasBagianKeterangan
Gubal Kayu Gaharu SuperGubalWarna hitam merata, sangat wangi, aroma kuat
Gubal Kayu Gaharu Super ABGubalWarna hitam kecokelatan, wangi sedang, aroma kuat
Gubal Kayu Gaharu Sabah SuperGubalWarna hitam kecokelatan, wangi sedang, aroma agak kuat
Gubal Kayu Gaharu Kelas CGubalWarna hitam dengan banyak garis putih dan kepingan tipis, kayu cenderung rapuh
Tanggung ATerasWarna cokelat kehitaman, wangi, aroma kuat
Sabang ITerasWarna cokelat bergaris putih tipis, wangi sedang, aroma agak kuat
Tanggung ABTerasWarna cokelat bergaris putih agak tebal, wangi sedang, aroma agak kuat
Tanggung CTerasWarna kecokelatan bergaris putih agak tebal, wangi sedang, aroma agak kuat
Kemedangan ITerasWarna cokelat bergaris putih agak tebal, wangi sedang, aroma agak kuat
Kemedangan IITerasWarna keabun-abuan bergaris hitam tipis, wangi kurang, aroma kurang kuat
Kemedangan IIITerasWarna putih keabuan, wangi kurang, aroma kurang kuat
Abu dan SisaTerasSisa dari pengolahan kayu gaharu

Sebaran Pohon Gaharu

Terdapat 20 spesies gaharu yang tersebuar secara alami di negara-negara Asia Tenggara, Tiongkok dan India. Di Indonesia, terdapat 6 spesies gaharu yang tumbuh secara alami di hutan Kalimantan, Papua, Sulawesi dan Sumatera.

Berikut ini adalah daftar persebaran pohon gaharu sesuai wilayahnya, yaitu:

Nama LatinPenyebaran
Aquilaria beccarianaIndonesia (Kalimantan dan Sumatera) dan Semenanjung Malaya
Aquilaria cumingianIndonesia (pulau Morotai dan Halmahera di Maluku) dan Filipina
Aquilaria filariaIndonesia (Morotai, Seram, Ambon, Nusa Tenggara, dan Papua)
Aquilaria hirtaIndonesia (Sumatera) dan Semenanjung Malaya
Aquilaria malaccensisIndonesia (Sumatera, Simalue, dan Kalimantan), Filipina (Luzon), India (Assam), Bangladesh, Myanmar, dan Malaysia (Semenanjung Malaya, Sabah, dan Serawak)
Aquilaria microcarpaIndonesia (Sumatera, Bangka, Belitung, dan Kalimantan) dan Malaysia (Semenanjung Malaya, Sabah, dan Serawak)
Aquilaria apiculataMindanao, Filipina
Aquilaria bailoniiVietnam, Laos, dan Kamboja
Aquilaria banaenseVietnam
Aquilaria brachyanthaFilipina dan Luzon
Aquilaria citrinicarpaFilipina dan Mindanau
Aquilaria crassnaVietnam, Kamboja, dan Laos
Aquilaria khasianaIndia
Aquilaria parvifoliaLuzon, Filipina
Aquilaria rostrataMalaysia
Aquilaria rugosaVietnam
Aquilaria sinensisTiongkok
Aquilaria subintegraThailand
Aquilaria urdantesisMindanau, Filipina
Aquilaria yunnanensisTiongkok

Selain dari famili Thymelaceae, kayu gaharu juga dihasilkan dari spesies pohon famili Euphorbiaceae dan Leguminoceae, sebagai berikut:

Nama LatinPenyebaran
Aetoxylon sympethalumKalimantan dan Papua
Enkleia malaccensisPapua dan Maluku
Wikstroemia polianthaNusa Tenggara dan Papua
Wikstroemia tenuriamisSumatera, Bangka, dan Kalimantan
Wikstroemia andresaemofiliaKalimantan, Nusa Tenggara Timur, Papua, dan Sulawesi
Gonystylus bancanusBangka, Sumatera, dan Kalimantan
Macrophyllus sp.Nusa Tenggara dan Papua
Grynops cumingianaNusa Tenggara
Grynops rosbergiiNusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat
Grynops versteegiiMaluku dan Halmahera
Grynops moluccanaSulawesi Tengah
Grynops decipiensPapua
Grynops ledermaniiPapua
Grynops salicifoliaPapua
Grynops audatePapua
Grynops podocarpusPapua
Dalbergia farvifloraSumatera dan Kalimantan
Exccocaria agalocchaJawa, Kalimantan, dan Sumatera

Budidaya Pohon Gaharu

Mengingat status kepunahan pohon gaharu berada pada kondisi Rentan Punah, maka diperlukan budidaya agar tetap lestari dan tidak punah. Secara alami, pohon gaharu akan menghasilkan minyak pada umur 25 tahun akibat pertahanan diri dari serangan Fusarium sp.

Akan tetapi, dengan teknik budidaya tertentu seperti penyuntikan virus secara sengaja, maka pohon gaharu telah dapat dipanen pada umur 5 tahun. Tentu ini memberikan keuntungan secara ekonomis, karena penebangan gaharu alam dapat berkurang.

budidaya gaharu ptnasa.net

Agar mendapatkan kayu gaharu yang berkualitas, maka diperlukan perhatian terhadap hal-hal berikut:

1. Pemilihan Bibit Gaharu

Cara mendapatkan bibit gaharu berkualitas adalah dari persemaian yang juga berkualitas. Kita dapat membeli langsung ke penjual bibit pohon agar dapat memilih dari mencari informasi bibit mana yang memiliki kualitas baik.

Bibit gaharu siap tanam dan berkualitas baik serta sehat memiliki ciri, yaitu diameter sekitar 1 cm, akar tanaman tidak menembus plastik polybag, daun segar dan tidak layu, belum memiliki jaringan kayu yang dominan pada batang, tinggi sekitar 20 cm hingga 30 cm, dan jumlah daun dan tinggi batang proporsional.

Bibit harus diperlakukan dengan baik, misalnya ketika melakukan pemindahan atau pengangkutan bibit. Perlakukan yang mengesampingkan keamanan bibit, kemungkinan dapat menurunkan kualitasnya.

Agar kualias bibit gaharu terus terjaga, maka tanah dalam polybag harus selalu lembap namun tidak tergenang air, kepadatan tanah baik, hindari dari paparan sinar matahari secara langsung, serta tidak terkena hujan secara langsung.

2. Kualitas Lahan Tanam

Dalam membudidayakan gaharu, lahan tanam dapat disesuaikan dengan jumlah bibit yang akan ditanam. Penentuan jumlah bibit dapat ditentukan dengan berpegangan pada jarak tanam pohon gaharu, yakni 3 m x 3 m. Jika kita memiliki lahan 1 hektar, maka jumlah bibit yang diperlukan adalah 1.111 bibit.

Tanah yang sesuai untuk budidaya gaharu adalah tanah subur yang cukup akan unsur hara, pori-porti tanag baik, tekstur proporsional, tingkat aerasi baik atau tidak tergenang, gembur, pH tanah netral (6 atau 7), serta dekat dengan sumber air untuk penyiraman.

3. Persiapan Media Tanam

Sebelum melakukan penanaman, media tanam perlu disiapkan paling lambat 2 minggu sebelum masa tanam. Pembuatan lubang tanam dapat dilakukan lebih awal agar lubang memperoleh cukup pasokan unsur hara.

Ukuran lubang tanamnya sekitar 3 m x 3 cm x 3 m, akan tetapi juga dapat menyesuaikan terhadap jenis gaharu yang akan ditanam.

Seperti tanaman pada umumnya, polybag bibit harus dilepaskan dengan hati-hati. Selanjutnya, bibit ditempatkan pada lubang tanam dan ditimbun dengan tanah gembur. Untuk menambah kandungan unsur hara dalam tanah, kita dapat menggunakan pupuk organik tambahan, seperti NPK. Pupuk NPK diberikan dengan takaran 20-30 gram pada setiap lubang tanam.

Jika keasaaman media tanam rendah atau dibawah pH 5, dapat dilakukan pembasaan atau pengapuran. Berikan kapur dolomit sekitar 100 gram pada setiap lubang tanaman.

4. Naungan Gaharu

Pohon gaharu sebisa mungkin dihindarkan dari penguapan yang berlebihan. Oleh sebab itu, pemberian naungan dapat dilakukan, seperti jerami, dedaunan, atau bahkan dari plastik. Naungan yang baik tidak menutupi sinar matahari secara keseluruhan, sebab gaharu tetap memerlukan sinar matahari untuk proses fotosintesis.

Gaharu dapat ditanam pada pertengahan musim huja, karena memerlukan cukup air dan sinar matahari untuk tumbuh berkembang.

5. Perawatan Gaharu

Kita dapat melakukan perawatan umum pada pohon gaharu, seperti penyiangan, penyulaman, pemangkasan, serta perlindungan dari hama dan penyakit.

Penyiangan dibutuhkan agar pohon gaharu tumbuh optimal tanpa memperebutkan unsur hara dalam tanah dengan tumbuhan lainnya, seperti semak belukar dan rerumputan yang tumbuh secara alami.

Penyulaman dilakukan untuk mengganti semai yang mati atau rusak agar hasil panen tetap optimal.

Pemangkasan dilakukan untuk mengurangi batang yang tumbuh ketika pohon masih pendek. Tujuannya adalah agar pohon gaharu menghasilkan kayu yang panjang, besar dan lurus.

Perlindungan hama dilakukan dengan cara memantau pertumbuhan dan keadaan sekitar tanaman.Pemberian pestisida dapat dilakukan dan menyesuaikan hama yang menyerang, baik itu pestisida organik maupun pestisida kimia.

Seingkali, pohon gaharu diserang oleh hama ulat Lepidoptera ketika musim kemarau. Ulat ini menyerang dan memakan bagian daun gaharu dan menyebabkan pohon tidak tumbuh optimal.

Referensi: berbagai sumber