Merbau adalah salah satu jenis kayu keras dengan kualitas tinggi yang dihasilkan dari salah satu pohon anggota suku Fabaceae (Leguminosae). Bahkan karena tingkat kekerasannya, pohon ini juga memiliki julukan sebagai kayu besi di daerah Maluku dan Papua barat.

Sedangkan di negara tetangga Indonesia, seperti Papua Nugini, pohon merbau dikenal dengan nama kwila. Kemudian dalam bahasa internasional atau bahasa Inggris, memiliki nama mirabow, Moluccan ironwood, Malacca teak, dan sebagainya.

Mengenal Pohon Merbau

Merbau merupakan pohon yang tumbuh berukuran sedang hingga besar mencapai 50 meter, dengan batang bebas kurang lebih 20 meter dan gemang 160 cm hingga 250 cm.

Pohon ini memiliki akar papan berbanir yang tinggi dan tebal. Warna pepagan merbau berwarna abu-abu terang dan cokelat pucat, halus dan disertai bintil-bintil kecil lentisel, serta berbentuk sisik bulat ketika mengelupas.

akar batang merbau tropical.theferns.info

Pohon merbau memiliki 2 pasang anak daun, kecuali pada daun bagian ujung yang hanya memiliki sepasang anak daun. Daun merbau berbentuk bundar telur miring tak simetris dengan ukuran 2 cm hingga 16,5 cm x 1,8 cm hingga 11 cm. Daun ini berbentuk tumpul pada ujungnya dan membundar pada bagian pangkal. Permukaan daun gundul, licin dan tulang daun utama berambut panjang pada bagian bawah.

Bunga merbau berkumpul dalam karang pada bagian ujung terminal sepanjang hingga 10 cm berambut halus. Mahkota bungan berwarna putih yang akan berubah menjadi jambon atau merah ketika dewasa. Selain itu, benangsari berwarna merah dan ungu.

Buah pohon merbau berbentuk polong berukuran 1- cm hingga 28 cm x 2 cm hingga 4 cm, berjumlah 1 hingga 8 butir, berwarna hitam dan besarnya 2 cm hingga 3,5 cm x 1,5 cm hinngga 3 cm x 0,7 cm hingga 0,8 cm.

Pohon merbau (Intsia bijuga) atau disebut ipil kebanyakan tumbuh di daerah pantai, tepatnya dibelakang zona tumbuh hutan bakau.

Nama komersilMerbau
Nama daerahBiMarbau, merbo, taritih (Jawa); marbon, merbau asam, merbau darat, merbau pantai (Sumatera); alai, anglai, ipil, jumelai, maharau (Kalimantan); bayam, gefi, ipi, ipil, langgiri, ogili (Sulawesi); aisele, dowora, falai, ipi, ipil, kayu besi (Maluku); doma, fimpi, ipi, ipir (NTT); bau, kayu besi, pas, sekka (Papua)
Nama negara lainGo-nuoc (Vietnam); ipil, ipil laut (Philippines); kwila (PNG); lumpho, tumpaw, maka-mong (Thailand); moluccan ironwood (UK); mirabow (UK, USA); inzia (Italy); kajoe besi, moluks ijzerhout (Netherland); merbau (France, German, Italy, Netherland, Spain, Sweden).
Nama botanisIntsia spp
FamiliCaesalpiniaceae
Daerah penyebaranSumatera, Kalimantan, Maluku, Nusa Tenggara Timur, Papua (penyebaran dominan)
Arsitektur pohonTinggi pohon dapat mencapai 40 m dengan panjang batang bebas cabang 15-30 m, diameter sampai 200 cm, tinggi banir sampai 4 m dengan lebar sampai 4 m. Kulit luar berwarna kelabu, kelabu coklat,coklat muda atau merah muda, beralur dangkal pada l. bijuga dan tidak beralur pada palembanica, mengelupas sedikit sampai banyak, besar dan tebal, sedikit bergetah berwarna hitam atau merah tua
Gambar pohon / Tree figureShoreaIntsia bijuga O. Ktze
Warna kayuKayu teras berwarna sangat bervariasi dari kelabu-coklat dan kuning-coklat sampai coklat merah cerah atau hampir hitam. Kayu gubal berwarna kuning pucat sampai kuning muda, dan dapat dibedakan dengan kayu teras
TeksturAgak kasar
Arah seratKebanyakan lurus, kadang-kadang tidak teratur dan berpadu
Kesan rabaPermukaan kayu licin
Berat jenis kering udara
– Maksimum1,04
– Minimum0,52
– Rata-rata0,8
KeterawetanSukar diawetkan
Kelas awetI – II
Kelas kuatI – (III)
Kembang susutKecil
Daya retakRendah
KekerasanSangat keras
Sifat pengerjaanAgak sukar
PengeringanKayu merbau dapat mongering dengan baik tanpa cacat yang berarti
Tempat tumbuhMerbau tumbuh baik pada tanah lembab yang kadang-kadang digenangi air dan dapat juga tumbuh pada tanah kering, tanah berpasir dan tanah berbatu, baik pada tanah datar maupun tanah miring. Jenis ini memerlukan iklim basah sampai iklim kering dengan tipe curah hujan A-D, pada dataran rendah dengan ketinggian 0-50 m dari permukaan laut
KegunaanKonstruksi berat, bantalan rel kereta api, jembatan, tiang listrik, kayu perkapalan, kayu perkakas, panel
baca juga:  Hemat Kertas, Selamatkan Bumi

Sebaran dan Habitat

Pohon merbau tumbuh dan tersebar dibanyak tempat. Habitat pohon ini dimulai dari Tanzania dan Madagaskar, India bagian selatan dan Myanmar, hingga ke Malaysia dan Malaysia, kemudian Australia bagian utara dan Polinesia.

morfologi merbau tropical.theferns.info

Di Indonesia, merbau dapat ditemukan di pulau Sumatera (Sumatera Utara, Aceh, Riau, Palembang, Lampung, Jambi), pulau Kalimantan (Kalimantan Selatan dan Kalimantan Barat, pulau Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara Timur, Papua dan pulau Jawa.

Merbau merupakan pohon yang cocok tumbuh di hutan tropis basah pada zona vegetasi dataran rendah yang memiliki tanah berpasir dan berbatu pada area dekat pantai atau hutan payau.

Kayu Merbau

Kayu dari pohon merbau terkenal sebagai kayu keras dan memiliki keawetan yang sangat baik. Dalam skala tingkat keawetan kayu, kayu merbau termasuk pada kelas nomor 1 dan 2. Oleh sebab itu, kayu merbau dipastikan menjadi bahan baku produk furniture atau mebel.

Karena daya tahannya yang kuat, serangga perusak kayu seperti rayap tidak tertarik tertarik terhadap kayu merbau. Tentu kelebihan ini memberikan manfaat, yaitu kayu merbau cocok untuk bahan kusen dan jendela. Meskipun memiliki kesulitan dalam melakukan proses produksinya.

Berikut ini adalah karakteristik kayu merbau yang disimpulkan dalam beberapa poin, antara lain:

  • Warna kayu bagian teras berwarna kelabu cokelat atau kuning cokelat hingga cokelat merah cerah, bahkan cenderung hitam. Sedangkan, warna kayu kayu gubal berwarna kuning pucat hingga kuning muda.
  • Kayu merbau memiliki tekstur kasar dan permukaan licin jika dilakukan perabaan.
  • Arah serat kayu merbau berbentuk searah dengan serat yang lurus.
  • Termasuk dalam golongan kayu sangat keras.
  • Kayu merbau memiliki tingkat keawetan tinggi yang tahan terhadap serangan jamur dan rayap kayu kering. Oleh sebab itu, dalam kelas awet kayu, merbau masuk dalam kelas 1 dan 2 serta kelas kuat 1 dan 2 pula.
  • Kayu dari pohon merbau memiliki tingkat penyusutan yang rendah dan daya retak yang rendah. Sehingga, jika dilakukan pengeringan maka tingkat kerusakan kayu sangatlah kecil.
  • Proses pengerjaan kayu merbau termasuk pada tingkat kesulitan tinggi. Meskipun begitu, kayu ini tetap digemari untuk bahan konstruksi dan interior.
baca juga:  Hutan Hujan Tropis - Pengertian, Ciri dan Sebaran

Dari sifat dan ciri kayu merbau tersebut, maka diperoleh kesimpulan mengenai kelebihan dan kekurangan kayu pohon merbau. Dalam bidang teknik sipil kayu ini memiliki keunggulan akan kekuatan dan keawetannya untuk penggunaan konstruksi, tahan terhadap serangan serangga kayu, dan kestabilan kayu yang baik.

kayu merbau Wikimedia Commons

Namun, kayu merbau memiliki kelemahan, yaitu harga yang relatif mahal dan proses pengerjaan yang sulit karena tingkat kekerasannya yang tinggi. Bahkan, tidak jarang mata gergaji dapat patah ketika digunakan memotong kayu merbau.

Manfaat Kayu Merbau

Balok-balok konstruksi, tiang dan bantalan rumah serta jembatan seringkali menggunakan kayu merbau. Bukan tanpa sebab, karena kayu ini memiliki kewaetan, kekuatan dan tampilan yang sangat baik.

Selain untuk keperluan konstruksi, kayu merbau juga dimanfaatkan untuk pembuatan kusen, pintu dan jendela, serta lantai parket, papan panel, bak truk, dan sebagainya.

Minyak dari pohon merbau juga dapat digunakan sebagai bahan obat tradisional. Bahan obat ini diperoleh dari substansi minyak pepagan dan daun merbau yang diproses dengan cara ditumbuk dan dicampur dengan buah pinang tua.

Selain itu, biji merbau juga dapat dibembam dalam arang atau abu panas agar pecah kulitnya, kemudian direndam dalam air garam selama 3 hinga 4 hari untuk direbus dan dimakan.

Perdagangan Kayu Merbau

Pohon merbau terdiri dari 8 anggota spesies yang menyebar dari Afrika timur hingga Australia. Kayu merbau yang berasal dari Malaysia, Indonesia dan Papua Nugini paling banyak diminati oleh konsumen karena kualitas kayunya yang cenderung jauh lebih baik dari kawasan lainnya.

baca juga:  Penebangan Hutan Secara Liar - Pengertian, Hukum & Dampak

Kayu merbau banyak di ekspor ke berbagai negara Eropa, seperti jerman dan Belanda, serta Jepang dan Cina untuk kawasan Asia.

Akibat permintaan yang terus meningkat, maka sejak tahun 1992 perdagangan kayu merbau diusulkan dan diatur peredarannya melalui Apendiks II CITES, namun ada penolakan dari negara Malaysia. Saat ini, perdagangan kayu merbau banyak dilakukan melalui pasar-pasar gelap dan penyelundupan, terutama dari daerah Papua.

Referensi: https://www.kayu123.com/kayu-merbau-2/ | https://id.wikipedia.org/wiki/Merbau | http://www.irwantoshut.com/intsia_bijuga_merbau.html | https://www.bioindustries.co.id/mengenal-sifat-dan-karakter-kayu-merbau-7496.html | https://www.builder.id/mengenal-kayu-merbau-kegunaan-dan-harga-pasar-kayu-merbau/

Pohon Merbau – Sebaran, Manfaat Kayu & Perdagangan
5 (100%) 15 vote[s]