rantai makanan di laut
rantai makanan di laut

Rantai Makanan di Laut – Organisme, Contoh dan Penjelasan

Lautan merupakan ekosistem alami yang sangat luas. Bahkan kita dapat membedakannya menjadi beberapa macam zona tergantung tingkat kedalamannya. Sama halnya seperti ekosistem darat, luasnya area lautan juga membentuk sebuah rantai makanan tersendiri.

Rantai makanan merupakan suatu perpindahan energi biokimiawi antar makhluk hidup melalui interaksi makan dan dimakan. Rantai makanan di lautan siklusnya sama dengan apa yang terjadi darat dimana terjadi proses makan dan dimakan yang kemudian diuraikan oleh dekomposer.

Sebelum membahas rantai makanan di laut lebih jauh, penting untuk kita ketahui tentang bagaimana ciri ekosistem laut, pembagian wilayahnya, hingga organisme yang ada di lautan. Sebab hal-hal tersebut akan berkaitan dengan siklus makan dan di makan di lautan. 

Ciri-Ciri Ekosistem Laut

Ekosistem laut memiliki ciri khusus yang dapat membedakannya dengan ekosistem lainnya. Ciri umum yang bisa kita kenali antara lain:

  • Memiliki Variasi Suhu

Perbedaan suhu antara bagian permukaan lautan dengan wilayah yang lebih dalam begitu kentara. Semakin dalam lautan, maka semakin rendah suhunya. Adanya variasi suhu air laut dipengaruhi oleh jangkauan sinar matahari menembus perairan.

Air laut memiliki kadar garam rata-rata 3,5%. Artinya, 1 liter air laut mengandung 35 gram garam. Namun tidak seluruhnya berupa garam dapur atau NaCl. Semakin dekat dengan garis Khatulistiwa, maka air laut akan semakin asin. Suhu tinggi dan sirkulasi udara yang terbatas membuat penguapannya menjadi lebih tinggi yang berpengaruh pada naiknya tingkat keasinan lautan.

  • Keanekaragaman Hayati Tinggi

Terdiri atas wilayah perairan, ekosistem laut juga memiliki keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. Bahkan organisme terkecil hingga hewan yang ukurannya sangat besar hidup di lautan. Tak sebatas hewan, aneka tumbuhan laut pun terdapat pada ekosistem ini. 

zona kedalaman laut Wikipedia Commons

Wilayah Laut Berdasarkan Kedalamannya

Topografi lautan tidaklah rata, yakni terdiri dari area yang sangat dangkal, dangkal, dalam, hingga sangat dalam. Perbedaan topografi ini membuat lautan terbagi menjadi beberapa zona, antara lain:

  • Zona Litoral

Zona litoral dikenal sebagai wilayah pasang surut air laut. Maksudnya adalah wilayah laut yang dapat tergenang oleh air jika kondisinya sedang pasang. Namun ketika surut, maka wilayah litoral ini akan berubah menjadi pantai.

Zona pasang surut ini menjadi habitat berbagai spesies laut. Mulai dari bintang laut, udang, kepiting, cacing, hingga bentos. Zona litoral ini juga bisa dikatakan sebagai wilayah paling atas dan dekat dengan daratan, misalnya kawasan hutan bakau.

  • Zona Neritik

Zona neritik juga disebut sebagai wilayah laut dangkal. Kedalamannya antara 50 hingga 200 meter. Letaknya dekat dengan pantai sehingga dikategorikan sebagai perairan dangkal. Dasar kawasan ini masih dapat ditembus sinar matahari.

Oleh sebab itu, wilayahnya merupakan tempat hidup bagi ubur-ubur, rumput laut, zooplankton, fitoplankton, dan berbagai jenis ikan yang biasanya ditangkap oleh nelayan.

  • Zona Bathial

Zona bathial disebut juga sebagai zona laut. Kedalaman yang dimilikinya antara 200 hingga 2.000 meter dari permukaan. Karena begitu dalam, wilayah ini tidak dapat ditembus oleh sinar matahari. Karena tak ada cahaya matahari, spesies binatang dan tumbuhan yang hidup di sekitarnya tidak sepadat pada zona neritik.

  • Zona Abisal

Zona abisal merupakan wilayah lautan yang paling dalam dan sangat gelap. Sebab kedalamannya lebih dari 2.000 meter diatas permukaan laut. Karena begitu dalam, matahari pun tidak dapat tembus sama sekali. Kondisi ini juga menyebabkan suhu disekitarnya sangat dingin sehingga sangat jarang hewan dan tumbuhan yang dapat hidup di sekitarnya.

Angler fish merupakan salah satu jenis ikan yang mampu hidup di zona abisal. Jenis ikan ini mampu menghasilkan cahaya sendiri untuk berkomunikasi dan bertahan hidup di perairan yang tekanannya sangat besar.

piramida rantai makanan di laut kscopen.org

Organisme dalam Rantai Makanan di Laut

Dalam ekosistem laut terdapat beberapa komponen yang saling berkesinambungan sehingga membentuk interaksi satu dengan lainnya. Komponen yang terdiri atas organisme-organisme inilah yang membentuk rantai makanan di lautan.

  • Fitoplankton

Fitoplankton berperan sebagai penyedia makanan atau produsen. Makhluk hidup ber-sel satu ini ukurannya sangat kecil sehingga tidak bisa dilihat oleh mata tanpa kaca pembesar. Hidupnya melayang-layang di tengah lautan.

Fitoplankton disebut sebagai produsen karena memiliki klorofil untuk berfotosintesis. Mikroorganisme di wilayah laut memang dapat membuat makanan sendiri seperti halnya di daratan. Selagi masih ada sinar matahari, maka proses fotosintesis di darat maupun lautan dapat dilakukan.

  • Zooplankton

Zooplankton merupakan hewan yang ukurannya sangat kecil dan hidupnya melayang-layang secara bebas di perairan. Dalam rantai makanan di wilayah laut, organisme ini memakan jenis fitoplankton yang ukurannya lebih kecil dari dirinya.

Pada rantai makanan laut, zooplankton yang merupakan pemakan fitoplankton disebut sebagai konsumen tingkat I. Sedangkan zooplankton pemakan sesama yang berukuran lebih kecil disebut sebagai kosumen tingkat II.

  • Predator

Pada rantai makanan di laut, predator menempati posisi tertinggi. Contohnya paus pembunuh. Mamalia ini tak hanya memakan ikan-ikan besar, namun kelompok ikan kecil lainnya secara sekaligus. Berada di trofik tertinggi rantai makanan, predator yang mati akan diurai oleh dekomposer.

  • Dekomposer

Komponen yang terakhir adalah dekomposer atau pengurai jasad. Biasanya dekomposer hidup di dasar laut. Tugasnya mengurai bangkai menjadi lebih kecil lagi ukurannya agar dapat digunakan fitoplankton sebagai sumber nutrisi untuk membuat makanan.

Pengurai juga berfungsi sebagai penjaga keseimbangan rantai makanan di laut. Tanpa pengurai, bangkai dari hewan-hewan yang mati tidak dapat membusuk. Fitoplankton pun tidak akan memiliki unsur hara untuk melakukan fotosintesis. Bintang laut, belut laut, cacing laut, dan bakteri merupakan contoh pengurai di lautan. 

contoh rantai makanan di laut Pinterest

Contoh dan Penjelasan Rantai Makanan Di Laut

Berikut ini adalah contoh rantai makanan di laut beserta penjelasan singkatnya, yaitu:

  • Energi Matahari-Alga-Ikan Kecil-Ikan Besar-Hiu-Pengurai

Pada rantai makanan ini, energi matahari merupakan sumber yang membantu alga berfotosintesis. Hasil fotosintesis alga merupakan makanan ikan kecil. Ikan kecil sebagai konsumen I kemudian dimakan oleh ikan besar. Hiu menduduki trofik tertinggi sebagai predator yang memakan ikan besar. Kemudian akan diurai oleh dekomposer ketika mati.

  • Energi Matahari-Fitoplankton-Udang-Ikan Kecil-Burung Bangau-Ular Laut-Pengurai

Fitoplankton mampu berfotosintesis berkat adanya energi matahari. Organisme ini merupakan makanan bagi udang. Kemudian udang dimakan oleh ikan kecil yang berperan sebagai konsumen II. Burung bangau menduduki trofik konsumen III yang memakan ikan kecil. Pada rantai makanan ini, ular laut berada di puncak rantai makanan yang kemudian akan diuraikan oleh dekomposer.

  • Energi Matahari-Fitoplankton-Udang-Ikan-Singa Laut-Hiu-Pengurai

Pada rantai makanan ini, fitoplankton berfotosintesis berkat energi matahari merupakan makanan bagi udang. Sebagai konsumen II, ikan memakan udang dan kemudian dimakan oleh singa laut. Di puncak rantai makanan terdapat hiu yang apabila mati akan diuraikan oleh pengurai.

  • Plankton-Ikan Laut-Ular Laut-Burung Elang-Dekomposer

Plankton yang merupakan makanan ikan laut berada di tingkatan bawah rantai makanan. Kemudian ikan laut dimakan oleh ular laut yang merupakan konsumen II. Pada rantai makanan ini, burung elang menduduki tingkatan teratas meskipun hewan darat.

  • Plankton-Ikan Kecil-Ikan Tuna-Manusia-Dekomposer

Rantai makanan ini mirip seperti pola diatas. Bedanya, ikan kecil yang memakan plankton dimakan oleh tuna. Kemudian manusia masuk ke dalam rantai makanan ini sebagai konsumen III yang memakan tuna yang kemudian diuraikan oleh dekomposer.

Itulah sejumlah pembahasan mengenai rantai makanan di laut yang dapat kita ketahui. Semoga bermanfaat menambah wawasan untuk kita semua.

Referensi: https://dosenbiologi.com/biologi-dasar/contoh-rantai-makanan-di-laut | https://ilmugeografi.com/ilmu-bumi/laut/pembagian-zona-kedalaman-laut | https://www.geologinesia.com/2018/05/rantai-makanan-di-laut.html