6++ Rumah Adat Sumatera Selatan (Palembang & Pasemah) – Ciri, Gambar & Penjelasan

Rumah Adat Sumatera Selatan – Sriwijaya adalah kerajaan yang pernah berjaya di Sumatera Selatan. Provinsi yang beribukota Palembang ini juga kaya akan sumber daya alam, seperti batu bara, minyak bumi, dan gas alam.

Selain itu, Sumatera Selatan juga menjadi destinasi wisata menarik di Pulau Sumatera dengan tujuan Sungai Musi, Jembatan Ampera, Kota Pagaralam, dan Pulau Kemaro sebagai beberapa daya tarik utama.

Mayoritas penduduk di Sumatera Selatan merupakan etnis Melayu. Selain itu, juga bermukin kaum pendatang dari berbagai etnis, meliputi Suku Jawa, Komering, Sunda, Tionghoa, Minangkabau, Batak, dan lain-lain.

Masyarakat Sumatera Selatan masih memegang teguh beberapa warisan tradisi hingga kini. Hal ini bisa dilihat dari kuliner khas mereka yang begitu populer, seperti pempek, tekwan, pindang patin, dan lain-lain. Bentuk kesenian dan pakaian adat juga masih dipertahankan. Selain itu, rumah adat Sumatera Selatan juga menjadi kebanggaan.

Ciri Khas Rumah Adat Sumatera Selatan

Ciri dan karakteristik paling mudah dilihat adalah bentuk atapnya berupa limas. Rumah tradisional Sumatera Selatan berbentuk rumah panggung, hampir sama seperti semua rumah adat di Pulau Sumatera. Desain arsitektur ini menyesuaikan dengan kondisi geografis Pulau Sumatera yang beberapa kawasannya merupakan jalur gempa.

Secara garis besar, rumah adat Sumatera Selatan terbagi 2 jenis, yaitu rumah adat Suku Palembang dan rumah adat Suku Pasemah. Lalu, apa beda keduanya?

Rumah Adat Suku Palembang

Sesuai dengan namanya, rumah adat ini banyak ditemukan di kota Palembang. Di masa lalu, Palembang adalah wilayah yang dikelilingi rawa-rawa dan sungai. Karena itu, rumah adatnya dibangun dengan gaya arsitektur rumah panggung.

Ada beberapa jenis rumah di Palembang, antara lain:

1. Rumah Limas

Rumah Limas adalah bangunan tradisional yang dianggap mewakili rumah adat Sumatera Selatan. Maksud nama”limas” ialah singkatan kata dari “lima” dan “emas”. Rumah Limas juga sering disebut sebagai Rumah Bari yang berarti rumah tua.

Selain banyak dibangun di Palembang, rumah ini juga bisa ditemukan di Baturaja. Lantai Rumah Limas dibuat berundak yang disebut dengan Kekijing. Rumah Limas pada umumnya memiliki 2 hingga 4 Kekijing.

rumah limas sumatera selatan gpswisataindonesia.info

Untuk menyangga rumah digunakan beberapa tiang yang tingginya antara 1,5 hingga 2 meter dari permukaan tanah. Rumah adat ini terbagi menjadi 3 bagian. Ruang bagian depannya disebut sebagai beranda. Pada bagian beranda terdapat 2 tangga sebagai jalan masuk ke rumah.

Ada keunikan pada bagian ini, yaitu disediakan genting berisi air lengkap dengan gayungnya. Fungsinya adalah untuk mencuci kaki dan tangan sebelum masuk ke rumah. Beranda digunakan sebagai tempat bersantai bagi seluruh anggota keluarga.

Di bagian tengah rumah terdapat beberapa Kekijing. Setiap Kekijing dilengkapi jendela sebanyak 2 buah yang terletak di kanan dan kiri. Pada bagian Kekijing terakhir terdapat sekat yang terbuat dari lemari dinding.

Sementara itu, ruang bagian belakang digunakan untuk dapur. Dapur di Rumah Limas terbagi menjadi 3 bagian. Bagian pertama digunakan untuk menyiapkan bahan masakan. Bagian yang kedua adalah ruangan untuk mengolah bahan masakan. Dan ruangan yang ketiga digunakan untuk membersihkan peralatan masak.

Khusus di Palembang, Rumah Limas di masa lalu menjadi penanda status sosial yang tinggi dari pemiliknya.

2. Rumah Cara Gudang

Rumah ini dinamakan Cara Gudang karena bentuknya memanjang seperti gudang. Atap rumahnya juga berbentuk limas, namun bedanya dari Rumah Limas adalah Rumah Cara Gudang tidak memiliki Kekijing. Seperti pada rumah panggung lainnya, Rumah Cara Gudang juga dilengkapi tiang-tiang penyangga yang ingginya sekitar 2 meter dari permukaan tanah.

Rumah Cara Gudang Google Images

Bahan yang digunakan untuk membuat rumah tradisional Sumatera Selatan ini adalah kayu berkualitas yang disusun dengan baik. Masyarakat sekitar biasanya menggunakan kayu unglen, tembesu, atau petanang. Bagian-bagian dari rumah ini sama dengan Rumah Limas, yaitu bagian depan, tengah dan belakang dengan fungsi yang hampir sama.

3. Rumah Rakit

Rumah adat yang ketiga dari Palembang ini berbeda dengan kedua rumah sebelumnya. Rumah Rakit dibangun terapung di atas sebuah rakit. Rakit disusun dari balok kayu dan potongan bambu.

Pada bagian ujung-ujungnya dipasang tiang-tiang yang diikat ke tonggak. Agar kokoh, tonggak ini ditancapkan ke tebing sungai. Di masa lalu saat belum dikenal paku digunakanlah tali rotan untuk menyatukan tiang ke tonggak.

Rumah Rakit Palembang roomah.id

Bagian atapnya juga berbeda, Rumah Rakit terdiri dari 2 bidang yang dinamakan atap Kajang. Rumah Rakit hanya terbagi menjadi 2 ruangan dan hanya 2 pintu, pertama adalah pintu yang menghadap ke tepi sungai, serta pintu kedua menghadap ke tengah sungai.

Rumah Rakit juga memiliki 2 buah jendela. Biasanya ditempatkan di bagian kiri dan kanan rumah. Tapi ada juga pemilik yang membuat jendela sejajar dengan pintu.

Karena dibangun di atas rakit, maka pada bagian depan rumah terdapat jembatan untuk menghubungkan Rumah Rakit dengan daratan. Untuk berkunjung ke rumah tetangga sekitar, mereka menggunakan perahu.

Rumah Tradisional Suku Pasemah

Masyarakat Suku Pasemah umumnya bermukim di daerah pegunungan dan dataran tinggi. Lokasi tempat tinggal mereka sangat berpengaruh pada gaya arsitektur rumah adatnya. Suku yang juga disebut sebagai Suku Semidang ini memiliki 3 jenis rumah adat yang berbeda, yaitu:

1. Rumah Tatahan

Bernama Rumah Tatahan karena pada rumah tradisional ini terdapat banyak ukiran atau pahatan. Dalam bahasa Sumatera Selatan, proses ini disebut ditatah. Rumah panggung ini dilengkapi tiang-tiang penyangga setinggi 1,5 meter. Rumah Tatahan terbuat dari kayu, yaitu kayu tembesu atau kayu kelat dengan tingkat keawetan tinggi.

Rumah Tatahan satyawinnie.com

Rumah Tatahan memiliki 2 ruangan. Berbeda dari rumah-rumah lainnya, bagian depan digunakan untuk memasak serta meletakkan tungku beralaskan tanah. Ruangan berikutnya digunakan untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

Saat malam hari ruangan ini juga digunakan untuk tidur. Jika pemilik rumah sedang mengadakan acara, maka ruangan ini digunakan untuk menyambut para tamu.

2. Rumah Kilapan

Rumah adat yang kedua ini tidak memiliki ukiran, namun bagian dindingnya dihaluskan dengan ketam atau sugu. Rumah Kilapan berbentuk panggung dengan tiang-tiang penyangga setinggi 1,5 meter.

Rumah Kilapan nesabamedia.com

Pembeda Rumah Kilapan dengan rumah adat lain adalah tiang-tiang ini tidak ditancapkan ke dalam tanah, melainkan diletakkan di atas tanah. Tiang penyangga di Rumah Kilapan disebut denagn Tiang Duduk. Rumah Kilapan terdiri dari 2 ruangan, yaitu tuang depan dan ruang tengah. Fungsinya hampir sama dengan Rumah Tatahan.

3. Rumah Kingking

Rumah Kingking memiliki persamaan dengan Rumah Kilapan, yaitu rumah panggung yang menggunakan Tiang Duduk. Bentuk Rumah Kingking seperti bujur sangkar. Bagian atapnya terbuat dari bambu yang dibelah dua atau disebut sebagai Gelumpai.

Rumah Kingking wikimedia

Seperti pada Rumah Tatahan dan Rumah Kilapan, Rumah Kingking juga terdiri dari 2 ruangan. Ruang depan dan ruang tengah memiliki fungsi yang hampir sama dengan kedua rumah Suku Pasemah sebelumnya.