Tari Jaipong – Sejarah, Perkembangan, Pola Gerakan, Kostum, Alat Musik & Keunikan

Tari Jaipong atau Jaipongan adalah salah satu tari daerah yang sangat terkenal dan tidak asing bagi kita. Tarian ini ialah jenis tarian tradisional yang berasal dari Bandung, Jawa Barat.

Tari Jaipong merupakan tarian yang lahir dari budaya Sunda. Tarian ini diciptakan oleh Gugum Gumbira dan Haji Suanda. Gerakan-gerakan tarian Jaipong adalah gabungan dari beberapa kesenian tradisional, seperti Wayang Golek, Pencak Silat dan Ketuk Tilu.

Karakteristik tarian ini sangat enerjik dan unik. Dalam setiap pementasannya akan diiring oleh musik tradisional bernama degung.

Selain enerjik, tarian ini juga dilakukan dalam suasana ceria dan humoris sehingga sangat menghibur penonton. Bahkan tidak jarang para penikmat jaipongan akan tertawa karena terbawa suasana. Tari unik dari Jawa Barat ini hingga kini masih tetap lestari dan dipelajari.

Sejarah Tari Jaipong

Haji Suanda adalah seniman berbakat yang berasal dari Karawang. Beliau memiliki bakat luar biasa dan mempunyai kemampuan menguasai beberapa jenis kesenian tradisional dari berbagai daerah, khusunya Karawang. Beberapa jenis seni daerah yang dikuasai adalah Ketuk Tilu, Wayang Golek, Topeng Benjet dan Pencak Silat.

Pada tahun 1976, Haji Suanda melakukan inovasi dengan mencampurkan beberapa gerakan kesenian yang ia kuasai, terutama Pencak Silat, Wayang Golek dan Ketuk Tilu. Hasilnya dari penggabungan tersebut maka lahirlah karya seni unik yang disukai masyarakat, dimana pada saat itu pertunjukan yang ia gelar belum diberi nama tari jaipong.

Sebagai pengiring pementasan tersebut, digunakan alat musik seperti Degung, Gendang, Gong dan alat musik ketuk lainnya, sehingga membuat musik peniring tarian ini sangat unik dan enerjik.

Dalam setiap pertunjukan juga diiringi oleh nyanyian dari seorang yang disebut sinden. Selanjutnya kesenian ini menarik minat Gugum Gumbira, seorang seniman Sunda hingga mempelajarinya.

Ketika Gugum Gumbira telah menguasai tarian ini, beliau kemudian mengemas ulang gerakan-gerakan pada tarian tersebut sehingga tercipta tari jaipong. Pada saat itu pula tarian ini mulai diperkenalkan kepada masyarakat Bandung.

Tarian ini mengalami perkembangan pesat pada tahun 1979. Perkembangan tersbut meliputi pementasan serta properti yang digunakan oleh penarinya. Kondisi ini menjadikan tari jaipongan dikenal hampir diseluruh wilayah Jawa Barat, seperti Cianjur, Sukabumi hingga Bogor. Bahkan masyarakat diluar Jawa Barat pun mulai mengenalnya.

Perkembangan Tari Jaipong

Dalam perkembangannya, tari jaipong kemudian melahirkan para penari handa seperti Tatit Saleh, Yeti Mamat, Eli Somali serta Pepen Dedi Kirniadi. Jaipongan memberikan kontribusi besar bagi para pecinta seni untuk lebih serius mengenalkan tarian rakyat yang kurang mendapat perhatian. Kepopuleran tari jaipong membuat sanggar-sanggar tari bermunculan dan mengajarkan kepada masyarakat.

penari jaipong metrolangkat-binjai.com

Terdapat gaya atau ciri khas lain yang dikenal dengan sebutan “kaleran”. Jaipongan jenis ini mengandung gerakan erotis, humoris, semangat, spontanitas dan lebih sederhana.

Hal tersebut dapat dilihat dari pola penyajian saat pementasaan tarian. Pola tersebut seperti Ibing Pola yang popular di daerah Bandung, serta Ibing Saka yang tidak berpola dan berkembang di daerah Subang dan Karawang, serta disebut jaipongan gaya kaleran.

Saat ini tari jaipong dianggap sebagai salah satu kesenian tari khas Jawa Barat, meskipun faktanya berasal dari Karawang. Tari ini biasanya ditampilkan pada acara penting, seperti pertunjukan untuk menyambut tamu-tambu besar yang berkunjung ke Jawa Barat.

Tarian ini juga berpengaruh terhadap kesenian Jawa Barat lain, seperti wayang, degung, genjring, terbangan dan sebagainya. Bahkan tarian ini juga pernah dikolaborasikan dengan musik Dandut Modern oleh Mr. Nur dan Leni yang kemudian dikenal sebagai Pong-Dut.

Selain jaipong, pada tahun 1980 dan 1990an Gugum Gumbira mengembangkan jenis tarian lain, misalnya Tari Toka-toka, Setra Sari, Seonteng, Pencug, Kuntul Mangut, Iring-iring Daun Puring, Rawayan, serta Tari Kawung Anten.

Jaipong Sebagai Hiburan dan Komunikasi

Dalam kehidupan sosial, jaipongan menjadi hiburan bagi masyarakat luas. Dalam sebuah pementasan, masyarakat akan berkumpul dan berinteraksi satu sama lain. Meski banyak jenis hiburan modern lain, kesenian tradisional hingga saat ini tetap menarik minat masyarakat Jawa Barat.

Tari jaipong juga menjadi ikon untuk mengenalkan kekayaan daerah, terutama dari segi budaya. Tarian ini tidak hanya popular dikalangan dalam negeri, karena wisatawan asing pun banyak yang tertarik dengan keunikan tari andalan Jawa Barat ini.

Pola Gerakan Tari Jaipong

Penari jaipong akan melakukan gerakan-gerakan yang sangat enerjik, unik namun sederhana. Meski gerakannya sedehana, tetapi tarian jaipong tetap unik dan memiliki ciri khas sehingga tetap diminati masyarakat.

jaipongan airyrooms.com

Jika tari daerah lain mempunyai banyak gerakan berbeda, maka tari jaipong hanya memiliki 4 ragam gerakan, yaitu:

  1. Bukaan – Gerakan ini ialah gerak pembuka saat pementasan jaipong dimulai. Biasanya penari jaipong akan melakukan gerakan memutar serta memainkan selendang yang dikalungkan di lehernya. Penari melakukan gerakan tersebut dengan lemah gemulai sehingga menari perhatian pentonton.
  2. Pencungan – Gerakan ini adalah gerak tari dengan tempo cepat yang diiringi musik dan lagu yang juga bertempo cepat.Gerakan pencungan adalah gerakan yang penuh semangat dan sanggup membawa penontotn untuk menikmatinya.
  3. Ngala – Gerakan ini berupa gerak patah-patah. Perpindahan dari titik ke titik berikutnya dilakukan dengan sangat cepat. Gerakan ngala adalah gerakan yang menambah keunikan tari jaipong.
  4. Mincit – Gerakan mencit adalah tahap perpindahan dari satu jenis gerakan ke gerakan lain. Penari akan melakukan mencit sebelum gerakan ngala. Jika melihat pertunjukan jaipong secara langung atau di televisi ataupun maka kita akan memahaminya.

Gerakan Dasar Jaipongan

Dalam menari jaipong, penari harus menguasai gerakan dasar yang menjadi pedoman keseluruhan gerak tari. Secara umum gerakan dasar dibagi sebagai berikut:

  • Geol adalah gerak yang fokus pada bagian pinggul
  • Gitek adalah gerak ayunan pinggul yang disertai hentakan
  • Goyang adalah gerak pinggul yang dilakukan tanpa hentakan

Kostum Penari Jaipong

Busana penari dalam menarikan tari jaipon sangat beragam dan disesuaikan dengan tema pementasan. Akan tetapi busana tersebut tetap bergaya tradisional dan hanya berbeda corak. Berikut adalah kosum penari japing dalam setiap pertunjukan, yaitu:

  1. Sinjang – Meski saat ini telah banyak kreasi busana jaipongan, akan tetapi pakaian yang banyak dikenakan adalah kain mirip celana panjang dan disebut sinjang.
  2. Sampur – Pakaian ini berupa selendang panjang yang dikenakan di leher penai. Kain ini adalah property utama dalam tari jaipong karena setiap gerakan penari pasti memainkan sampur. Sampur dimainkan dengan lemah gemulai sehingga tarian terlihat mengalir dengan cantik.
  3. Apok – Bagian ini adalah baju atasan penari pria. Kostum ini dilengkapi kancing seperti pakaian pada umumnya, namun berhiaskan bunga-bunga di beberapa bagian.

Alat Musik Pengiring Tari Jaipong

Musik jaipong adalah irama pengiring yang menjadi panduan penari. Tempo lagu yang dimainkan cepat dan didominasi oleh suara gendang.

tarian jaipong wikimedia.org

Selain itu ada pula jenis alat musik lainnya, seperti rebab, gong, kecrek, dan kecapi.

  1. Gendang atau kendang adalah alat musik yang digunakan untuk memberi ketukan penari jaipong saat menari. Alat musik ini sering digunakan dalam kesenian tradisional Jawa Tengah dan Jawa Barat. Gendang dimainkan dengan cara ditabuh dengan tempo cepat sehingga sanggup membawa penonton menikmati hiburan jaipongan.
  2. Rebab adalah alat musik pelengkap dalam tarian jaipong. Alat musik ini terdiri dari 3 senar dan dimaintakan dengan cara dipetik. Suara rebab menghasilkan ritme yang membuat tarian semakin hidup.
  3. Gong ialah alat musik pukul yang menghasilkan suara dentuma keras. Gong dipukul dalam hitungan tertentu.
  4. Kecrek adalah alat perkusi yang juga sering digunakan pada pementasan wayang kulit. Alat musik ini menghasilkan suara “crek crek crek” dan berfungsi sebagai aba-aba.
  5. Kecapi adalah alat musik yang berasal dari Sunda. Alat musik tradisional ini dimainkan dengan cara dipetik untuk mengiringi tarian yang diciptakan oleh Gugum Gumbira ini.

Keunikan Tari Jaipong

Indonesia merupakan negara dengan kekayaan alam yang luar biasa. Selain itu, adat dan budaya nusantara juga sangat beragam, meliputi seni tari, sastra, seni rupa, seni musik, senik bangunan dan sebagainya.

Tari jaipong adalah salah satu keunikan budaya Indonesia yang menampilkan tarian enerjik. Tarian ini tidak pernah membuat bosan penonton dan disukai oleh berbagai kalangan serta usia.