Tari Seudati – Sejarah, Fungsi, Gerakan, Pakaian, Pola Lantai & Perkembangan

Salah satu tarian tradisional dari Aceh adalah Tari Seudati. Seperti dengan Tari Saman, tarian ini juga dibawakan oleh sekelompok laki-laki dengan gerakan khas dan enerjik, serta diiringi oleh lantuan nada dan syair.

Meski sama-sama berasal dari Aceh, tari saman dan seudati memiliki perbedaan dalam gerakan dasarnya. Tari saman dilakukan dengan duduk, sedangkan tari seudati dibawakan dengan berdiri. Tari seudati adalah tari asli Aceh yang terkenal di seluruh Indonesia bahkan mancanegara. Tarian ini mengusung makna keteguhan, semangat, serta jiwa kepahlawanan seorang pria Aceh.

Pada awal perkembangannya, tarian ini juga dijadikan sarana penyebaran dakwah Islam di tanah rencong. Hal tersebut dikarenakan dalam syair tarian seudati disisipkan ajaran dan nilai-nilai Islam.

Dalam pertunjukkannya, tarian ini baisa dilakukan oleh 8 orang penari dan masing-masing penari diberikan jabatan / istilah unik, seperti Syeikh (pimpinan), Apet (wakil), Apet bak (anggota ahli), Apet sak (anggota ahli), Apet uneun (anggota biasa), Apet wie (anggota biasa), Apet wie abeh (anggota biasa) dan Apet unuen abeh (anggota biasa).

Sejarah Tari Seudati

Tari seudati adalah salah seni tari tradisional khas Aceh yang berkembang di daerah pesisir. Kesenian berupa gerak tubuh ini diyakini adalah bentuk bariu dari tari ratoh atau ratoih. Untuk tari ratoh sendiri merupakan tarian yang sering dipentaskan untuk mengawali permainan sabung ayam.

penari seudati pinouva.com

Selain itu, tarian tersebut juga dilakukan saat menyambut panen serta datangnya bulan purnama. Kemudian setelah Islam tersebar hingga ke Aceh, terjadi akulturasi budaya dan agama sehingga menciptakan tari seudati yang kita kenal hingga kini.

Berdasarkan sejarah, tari seudati berasal dari Desa Gigieng, Kecamatan Simpang Tiga, Pidie. Tari ini diprakarsai oleh seseorang bernama Syeh Tam. Selanjutnya tarian ini berkembang di desa sekitar, seperti Desa Didoh, Kecamatan Mutiara, Pidie oleh asuhan Syeh Ali Didoh lalu tersebar ke kawasan Aceh Utara hingga seluruh wilayah Aceh.

Asal Nama Seudati

Terdapat bermacam pendapat mengenail asal kata seudati yang digunakan untuk menyebut tarian Aceh ini. Misalnya pendapat kata “seudati” berasal dari bahasa Arab, yaitu “syahadati” atau “syahadatain”. Syahadat merupakan bentuk pengakuan akan keesaan Allah dan mengakui bahwa Muhammad adalah Rasul yang diutus oleh Allah.

Akan tetapi juga ada pandangan lain terhadap asal usul nama tari seudati, yaitu dianggap berasal dari kata dalam bahasa Aceh “seurasi” yang memiliki makna kompak dan harmonis. Jika dikaitkan dengan gerakan tarian ini, maka terdapat kaitan antara nama dan koreografinya.

Asak usul nama seudati juga bisa dikaitkan dengan bahasa tarekat, yaitu yā sādati yang berarti “wahai tuan guru”. Hal ini bisa diaktikan dengan sejarah tari seudati yang berasal dari komunitas tarekat yang bakit oleh Syekh Terekat Saman. Teori ini juga didukung oleh nama lain tari seudati dalam bahasa Aceh yang disebut “meusamman”

Fungsi Tari Seudati

Selain menjadi sarana penyebaran dakwah Islam, tari seudati juga menjadi hiburan rakyat serta memiliki fungsi lainnya. Berikut ini adalah fungsi tarian seudati bagi masyarakat Aceh, antara lain:

1. Membangkitkan Semangat

Berdasarkan aktegori jenis tarian, tari seudati termasuk dalam jenis Tribal War Dance atau tarian perang. Hal itu dicerminkan dari syair-syair pengiring tarian yang dipenuhi oleh kata-kata yang menggugah semangat. Bahkan ketika masa kolonial Belanda berkuasa, tarian ini dilarang untuk ditampilkan.

Syair dan lagu tari seudati akan membangkitkan para pemuda dan menginsipirasi pemberontakan terhadap Belanda. Kemudian setelah Indonesia merdeka, tarian ini boleh ditampilkan secara bebas.

2. Mengajarkan Nilai Kehidupan

Selain sebagai pengobar semangat, tarian ini juga mengandung filosofi tentang kehidupan. Dalam syair tari seudati terkadang disisipkan cerita tentang persoalan hidup dan sosial sehari-hari, sehingga dapat menjadi solusi bagi permasalahan masyarakat.

3. Sarana Dakwah Agama Islam

Dalam bait syair pengiring tari seudati juga disisipkan ajaran-ajaran Agama Islam. Oleh karena itu, tarian ini juga menjadi sarana penyebaran dan pendidikan agama Islam. Rakyat yang terhibur oleh gerakan dtari ini juga sekaligus mendapatkan pemahaman tentang agama.

Komponen Tarian Seudati

Dalam pementasan tari seudati ada beberapa komponen yang harus terpenuhi agar penampilannya dapat maksimal, antara lain:

tarian seudati erdha

1. Penari

Tari seudati dimainkan oleh delapan orang penari pria yang salah satunya ditunjuk sebagai pemimpin. Penari pemimpin tersebut disebut sebagai syeikh. Kemudian ada seorang pembantu syeikh serta dua orang pembantu yang berada disebelah kiri dan disebut apeet wie.

Lalu satu orang pembantu berada di bagian belakang atau apeet bak, dan tiga penari lainnya adalah pembantu biasa. Selain memiliki peran masing-masing saat menari, terdapat dua orang penyanyi yang bertugas sebagai pengiring tari yang dinamakan aneuk syahi.

2. Tempo dan Irama

Jika pada tarian tradisional lain umumnya diiringi dengan alat musik seperti gamelan, pada tarian seudati tempo dan irama lagu berasal dari penari itu sendiri. Tarian ini mengandalkan bunyi tepukan tangan ke dada dan pinggul, hentak kaki ke lantai serta petikan jari.

Selain suara tersebut, tarian ini juga diiringi oleh nyanyian penari sesuai gerakannya. Gerakan demi gerakan menyesuaikan dengan irama dan tempo lagu yang dinyanyikan.

Gerakan tari seudati sangat dinamis dan penuh semangat. Namun dibeberapa bagian juga ada gerakan yang terlihat kaku. Hal itu disengaja untuk menampilkan kesan perkasa dan gagah dari para penari. Sedangkan tepukan ke dada dan perut merupakan gerakan yang mengesankan kesombongan dan sikap kstaria pria Aceh.

3. Pakaian Penari

Kostum atau busana penari seudati adalah celana panjang serta kaos oblong panjang ketat berwarna putih. Baju tersebut disertai dengan kain songket yang dililitkan sebatas paha dan pinggang penari. Sedangkan prperti yang digunakan adalah rencong yang disisipkan di pinggang, ikat kepala atau tangkulok berwarna merah, serta sapu tangan.

Gerakan Penari Seudati

Tarian seudati memiliki ciri khas gerakan heroik, gembira serta penuh kekimpakan dan kebersamaan yang nampak dari olah tubuh para penari ketika menarikannya.

Gerakan seperti meloncat, melangkah, memukul dada atau dhiet, petik jari atau ketrep jaroe, serta hentakan kaki ke lantai (geddham kaki) secara serentak adalah gerakan utaman tarian ini.

Gerakan dasar tari seudati dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu ketika gerakan dimulai oleh pemimpin tari atau syekh, maka kemudian diikuti oleh penari lainnya. Sedangkan cara yang kedua adalah sebaliknya.

Secara keseluruhan, gerakan tari seudati terdiri dari Nyap, Langkah, Rheng, Asek atau Lingiek, Nyet atau Keutheet, Dhiet, Ketrep Jaroe dan terakhir gerak Geddham Kaki.

Babak dan Pola Lantai

Para penari seudati menarikan tarian ini dalam beberapa babak dan masing-masing memiliki karakteristik tersendiri. Babak tersebut antara lain adalah babak glong, babak saleum, babak likok, babak saman, babak kisah, babak cahi panyang, babak lanie dan babak penutup.

menari seudati mediaindonesia.com

Sedangkan pola lantai tari seudati meliputi puto taloe, lidang jang, langleng, bintang buleun, tampong, binteh, tulak angen, dapu serta kapai teureubang.

Perkembangan Tari Seudati

Hingga saat ini tarian ini terus berkembang, lestari dan dipelajari oleh generasi muda. Oleh karena itu muncul bermacam kreasi dan variasi dalam gerakannya. Pada setiap pementesan akan hadir gerakan baru dan menarik, namun tanpa menghilangkan keaslian dan nilai tarian tradisional Aceh ini.

Di kehidupan sosial masyarakat Aceh, tarian ini biasanya dilakukan pada acara adat, perayaan agama dan kebudayaan. Tidak jarang terdapat perlombaan antar kelompok tari yang membuat masyarakat antusias terhadap tarian ini.