Biogeografi – Pengertian, Ruang Lingkup, Jenis, Wilayah & Faktor Sebaran

Biogeografi – Persebaran flora dan fauna di seluruh dunia dibatasi oleh tata ruang dan waktu. Batasan tersebut terbentuk secara alami, seperti gunung, bukit, tebing, danau, sungai, padang apsir serta lautan yang menjadi penghambat tumbuhan dan satwa untuk melaluinya.

Pengertian Biogeografi

Biogeografi adalah salah satu cabang dari ilmu biologi yang mempelajari tentang keanekaragaman hayati berdasarkan ruang dan waktu. Pengetahuan mengenai distribusi flora dan fauna bertujuan untuk mengungkap kehidupan organisme dan hal-hal yang mempengaruhinya.

Ilmu ini tidak hanya seputar spesies apa dan dimana?, namun juga terkait mengapa dan mengapa tidak?

Pola sebaran spesies dapat dijelaskan berdasarkan gabungan faktor-faktor keturunan, seperti spesifikasi, kepunahan spesies, pergeseran benua, glasiasi, jalur sungai, permukaan laut serta ketersidian sumber daya alam.

Pengertian Menurut Para Ahli

Pola distribusi atau sebaran makhluk hidup di bumi pertama kali dijelaskan oleh Alfred Russel Wallace pada tahun 1800-an. Ia mengemukaan bahwa ada hubungan antara makhluk hidup dengan daerah atau wilayah tertentu di permukaan bumi.

sebaran satwa indonesia esdm.go.id

Menurutnya, bumi terbagi menjadi 6 wilayah biogeografi karena setiap wilayah memiliki jenis tumbuhan dan satwa yang khas serta unik. Pada masing-masing wilayah geografis dibatasi oleh rintangan berupa kondisi alam yang berkaitan dengan proses geoglogi (pemisahan atau penyatuan benua) pada masa lampau. Batasan alam tersebut menyebabkan halangan sehingga sebaran makhluk hidup terbatas pada tempat tertentu.

Pada tahun 1858, Alfred Russel Wallace juga menyadari bahwa perubahan-perubahan geologi di kawasan Indonesia bagian tengah juga menjadi penyebab terhadap persebaran flora dan fauna. Ilmu biogeografi tercipta di Indonesia ketika Wallace menyampaikan kalimat pada Henry Bates, yaitu “I believe the western part to be a separaed portion of continental Asia, the eastern the fragmentay prolongation of a former Pacific continent.”

Pada perkembangannya, pada tahun 1910 sebelum Wallace meninggal ia menjelaskan pada bukunya “The World of Life” (Chapman and Hall, London) dan menggeser garis Wallace pada sektor Sulawesi lebih ke timur, karena di Sulawesi Barat masih banyak ditemukan satwa-satwa berciri Asia (asiatis).

Pendapat ahli lain, seperti John dan Kathy MacKinnon (1986) serta Mackinnon dan Arta (1982) juga telah mengidentifikasi 7 jenis biogeografi utama di Indonesia, yaitu Sumatera, Jawa – Bali, Kalimantan, Sulawesi, Sunda Kecil, Maluku dan Papua. Masing-masing unit dibagi kembali dalam sub unit, sehingga prioritas utama ditempatkan pada kawasan perlindungan besar meliputi ekosistem utama.

Ruang Lingkup

Lingkup biogeografi merupakan pembagian sebaran makhluk hidup di permukaan bumi berdasarkan pola sebaran organisme darat. Ruang lingkupnya biogeografi dibagi oleh WWF (World Wildlife Fund) menjadi delapan dengan luasan sebagai berikut:

Zona BiogeografiWarnaLuas WilayahCakupan Wilayah
PaleartikMerah54.1 Juta Km2Eurasia + N. Afrika
NeartikHijau22.9 Juta Km2Amerika Utara
AfrotropikBiru22.1 Juta Km2Afrika + Arab
NeotropikUngu19 Juta Km2Amerika Selatan
AustralasiaOranye7.6 Juta Km2Australia + Papua
Indo MalayaCokelat-Oranye7.5 Juta Km2S. Asia + SE. Asia
Oseania1 Juta km2Polinesia
Antartika03. Juta Km2Kutub Selatan

Jenis Biogeografi

Terbentuknya zona-zona tersebut dipengaruhi oleh ekologi, geologi, morfologi, tanah, air dan manusia. Berikut adalah penjelasan masing-masing kawasan biogeografi, yaitu:

biogeografi Wikipedia Commons

1. Afrotropika

Kawasan biogeografi afrotropik meliputi benua Afrika tepatnya di selatan Gurun Sahara, selatan dan timur Jazirah Arab, pulau Madagaskar, Iran Selatan, Pakistan Barat Daya, serta kepulauan di Samudera Hindia.

Di wilayah afrotropik dapat ditemukan beberapa hewan endemik, seperti burung dari keluarga ostrich (burung unta), sunbird, secretary bird, guineafowl dan mousebirds. Terdapat pula jenis mamalia endemik, antara lain aardvark, tikus mondok (afrosoricida), dan macroscelidea.

Contoh keragaman flora dapat dilihat di Madagaskar dan kepulauan di Samudera Hindia, yaitu 10 jenis tumbuhan berbunga endemik dan 8 diantaranya berada di Madagaskar.

2. Antarktika

Zona biogeografi antarktika meliputi seluruh daerah benua antarktika dan beberapa gugus pulau di Samudera Hindia dan Atlantik. Semua kawasan yang masuk dalam lingkup ini memiliki suhu dingin dan udara yang kering.

Benua antarktika adalah daerah yang hanya mampu menopang 2 jenis tumbuhan vaskulaer, 250 jenis lichen, 100 jenis moss, kurang dari 30 jenis liverwort, serta 700 spesies alga terretrial.

Kril antarktika adalah crustacea seperti udang yang sangat penting dalam ekosistem laut kutub selatan. Hewan ini adalah makanan bagi anjing laut, penguin, cumi-cumi, berbagai jenis buruh, serta paus.

Sedangkan tumbuhan seperti tundra adalah jenis flora yang mampu hidup di wilayah ini. Tundra disini dibagi 4 jenis, yaitu Marienlandia Antarctic Tundra, Maudlandia Antarctic Tundra, Scotia Sea Islands Tundra, Southern Indian Oceans Island Tundra.

3. Australasia

Kawasan biogeografi Australasia meliputi wilayah Australia, Selandia Baru, Pulau Papua, serta wilayah timur Indonesia lainnya, seperti Sulawesi, Maluku, Lombok, Sumbawa, Flores, Sumba, dan Timor. Wilayah Australasia secara langsung berbatasan dengan biogeografi Indo-Malaya dan memiliki daerah yang disebut zona peralihan sebagai batas yang digambarkan dengan garis wallace, weber dan lydekker.

4. Indomalaya

Wilayah biogeografi indo-malaya meliputi sebagian besar kawasan Asia Sealtan dan Tenggara. Mulai dari Afghanistan hingga ke China selatan dan Bali di Indonesia. Sebutan lain untuk wilayah ini adalah kawasan Oriental.

Ciri khas dari mamalia di kawasan ini adalah berukuran besar atau dikenal dengan hewan Asiatis, seperti harimau, gajah, badak,tapir, orangutan, kuda nil dan sebagainya. Sedangkan jenis burung endemik yang ada meliputi keluarga irenidae, megalaimidae, dan rhabdornithidae, serta pheasant, pittas, old world babblers, dan flowerpeckers.

5. Nearktika

Cakupan wilayah nearktika adalah benua Amerika bagian utara, termasuk Greenland, Florida, dan Meksiko. Namun terdapat beberapa pengecualian, seperti Florida Selatan, Meksiko Timur, Amerika Tengah, dan Kepulauan Karibian yang masuk kedalam zona Neotropik.

Zona neartika dibagi menjadi 4 bioregion, yaitu Canadian Shield, Western North America, Eastern North America, dan Northern Mexico-Southwestern North America. Beberapa contoh jenis satwa yang berasal dari wilayah nearktika adalah anjing, serigala, rubah, kuda, tapir, serta butung wrentits.

6. Neotropika

Kawasan biogeografi neotropik mencakup seluruh zona tropis Amerika serta zona iklim sedang Amerika Selatan. Wilayahnya dimulai dari Yucatan di Mexico hingga Tierra del Fuego di Argentina.

Zona neotropika memiliki 31 spesies burung endemik, antara lain rhea, tinamous, toucan, tanager, currasow, hummingbird, dan wren. Jenis mamalia yang dimiliki kawasa ini yaitu armadillo, kukang, capybara, monyet dunia baru, possums, dan guinea pig.

Pisces atau ikan-ikanan di wilayah neotropika jumlahnya sangat banyak dan menjadi yang terbanyik dibanding zona biogeografi lainnya, yaitu 57000 jenis dari 66 famili berbeda. Sedangkan tumbuhan yang berasal dari kawasan ini,, yakni tomat, cokelat, kacang lima, serta kentang yang asalnya dari Peru dan Bolivia.

7. Oseania

Biogeografi oseania sangatlah unik karena terdiri dari ribuan kepulauan. Wilayahnya meliputi Micronesia, Kepulauan Fiji, Kepulauan Hawaii, dan Polynesia. Iklim di zona ini adalah tropis hingga subtropis dengan kelembaban yang tergantung dengan topografi dan arah angin.

Zona oseania merupakan kawasan yang terisolasi dari benua lainnya, sehingga sebaran flora maupun fauna umumnnya berasal dari luar pulau melalu jalur laut. Tumbuhan dan satwa oseania sangat mirip dengan indomalaya, selain itu juga ada kemiripan dengan flora dan fauna dari Amerika Selatan dan Australia.

8. Palearktika

Zona palearktik adalah kawasan biogeografi terluas dibanding lainnya. Secara umum, wilayahnya mencakup benua Eropa, Asia bagian utara pegunungan Himalaya, Afrika Utara serta bagian utara dan tengan Arab. Karakteristik utama dari wilayah palearktika adalah beriklim sedang dan boreal atau sub-artctic.

Burung endemik yang berasal dari zona palearktika seperti burung accentors, callomyscidae, prolagidae dan ailuridar. Sedangkan hewan-hewan dari paleartik seringkali juga tersebar ke daerah neartik karena terdapat jalur darat pada masa lampau, seperti rusa, beruang grizzlu, bison, reindeer dan elk.

Wilayah Biogeografi Indonesia

Secara geografis, wilayah Indonesia berada pada posisi yang unik. Hal ini menyebabkan kawasannya memiliki pola biogeografis atau sebaran flora dan fauna yang unik pula. Indonesia terbagi menjadi dua zona biogeografis, yaitu Indo-Malaya serta Australasia, bahkan berada ditengah-tengah keduanya.

Lokasi yang strategis ini menjadikan Indonesia menjadi salah satu negara dengan kekayaan keanekaragaman hayati terbesar dunia termasuk jenis-jenis endemik. Zona sebaran di Indonesia terbagi menjadi 3 pola, yaitu asiatis, peralihan dan australis. Terbentuknya zona ini dipengaruhi leh bentuk fisik kepulauan Indonesia serta pola migrasi flora dan fauna.

Faktor Persebaran

Poal sebaran organisme dari satu tempat ke tempat lainnya menghadapi penghalang yang terbentuk secara alami. Penghalang tersebut penjadi pengendali distribusi makhluk hidup yang dapat dikelompokkan menjad faktor fisik dan non fisik berikut ini:

peta iklim dunia Pixabay

1. Faktor Fisik

a. Iklim

  • Curah Hujan

Wilayah yang memiliki curah hujan sepanjang tahun umumnya mempunyai vegetasi hujan. Berkurangnya jumlah curah hujan akan berpengaruh terhadap bentuk hutan yang berubah menjadi semak belukar atau padang rumput. Sedangkan di daerah gurun yang bercurah hujan sangat rendah, maka vegetasi yang ada akan bergantung pada musim-musim ketika terdapat kenaikan curah hujan.

Jenis tanaman dapat dibagi menjadi 3 kelompok utama berdasarkan kebutuhan airnya, yaitu Hygrophytes, yaitu tanaman yang hidup pada kondisi air banyak (contohnya bakau); Mesophytes, yaitu tanaman yang membutuhkan air dalam jumlah sedang; Xerophytes, yaitu tanaman yang hidupnya dengan menyesuaikan kadar air yang ada. Tanaman jenis ini mampu beradaptasi dan biasanya memiliki daun berlapis lilin untuk mengurangi penguapan, kulit pohon tebal dan sistem akar yang dalam (contohnya kaktus).

  • Suhu

Suhu adalah besaran derajat panas dingin suatu benda atau lingkungan. Keadaan temperatur lingkungan dipengaruhi oleh penyinaran matahari. Semakin tinggi suhu maka variasi jenis tanaman akan semakin banyak. Namun sebaliknya, suatu wilayah yang terkena sedikit sinar matahari akan memiliki sedikit vegetasi tumbuhan.

  • Kelembaban Udara

Sebaran flora juga dipengaruhi oleh kadar uap air di udara. Semakin lembab suatu wilayah maka flora yang ada akan semakin beragam. Lingkungan dengan udara yang kering akan memiliki sedikit variasi jenis. Bahkan terdapat beberapa jenis tumbuhan yang hanya dapat hidup di wilayah dengan kelembaban yang tinggi.

  • Angin

Proses penguapan dan transiprasi tanaman juga dipengaruhi oleh faktor angin. Contohnya adalah angin bahorok yang dapat mengeringkan perkebunan tembakau di Delli, serta jenis angin lainnya seperti angin dingin dan angin laut. Arah tiupan angin juga berpengaruh terhadap perkembangbikan hewan karena risiko bahaya yang ditimbulkan, termasuk bagi manusia.

  • Sinar Matahari

Tumbuhan memerlukan cahaya matahari untuk menghasilkan makanan dan energi. Kurangnya asupan sinar matahari akan menjadikan tumbuhan sulit berkembang. Sinar matahari yang menyinari permukaan bumi juga berpengaruh terhadap perkembangbiakan hewan. Sinar matahari yang terlalu terang mengakibatkan proses persalinan hewan semakin sulit.

b. Tanah

Tanah merupakan lapisan permukaan bumi yang terdiri dari bahan mineral dan organik. Tanah juga menjadi tempat hidup hewan maupun tumbuhan, serta manusia. Tumbuhan dapat berkembang dengan baik pada lahan yang memiliki kandungan hara tertentu, jenis tanah dan tingkat kesuburan. Wilayah dengan tanah yang subur menjadi habitat banyak hewan dan tumbuhan.

c. Relief atau Ketinggian

Tinggir rendah permukaan bumi berpengaruh terhadap kandungan udara dan intensitas sinar matahari. Kawasan dataran rendag umumnya ditumbuhi tanaman berdaun lebat, sedangkan wilayah yang semakin tinggi jarang ditumbuhi tanaman. Hal tersebut juga berbanding lurus dengan populasi hewan yang ada.

2. Faktor Non Fisik

  • Tumbuhan, contohnya adalah perlindungan yang diberikan pohon-pohon besar terhadap pohon dibawahnya yang lebih kecil.
  • Binatang, contohny adalah simbiosis mutalisme antara serangga dengan bunga sehingga membantu penyerbukan.
  • Manusia, contohnya adalah kemampuan manusia untuk mengubah suatu ekosistem dengan penebangan, pengairan, pemupukan dan penanaman, seperti alih fungis lahan hutan untuk pertanian, perkebunan, maupun pemukiman.
  • Jaring-jaring Makanan merupakan rantai-rantai makanan yang saling berkaitan sehingga membentuk jarin-jaring bila digambarkan. Jaring-jaring makanan terbentuk akibat satu makhluk hidup memangsa satu jenis makhluk hidup lainnya. Adanya jaring-jaring makan berpengaruh terhadap sebaran biogeografi hewan dan tumbuhan.
  • Kemampuan Adaptasi adalah cara bagaimana organisme menyesuaikan diri dengan lingkungannya agar dapat bertahan hidup. Organisme yang mampu beradaptasi akan terjamin keberlangsungan hidup dan populasinya.

Jenis Adaptasi

Keberhasilan biogeografi makhluk hidup pada kawasan tertentu dipengaruhi oleh kemampuan adaptasi, yaitu:

  • Adaptasi Morfologi adalah kemampuan makhluk hidup untuk menyesuaikan oragan tubuh sesuai dengan kebutuhannya, misalnya gigi singa dan harimau yang bentuknya runcing untuk mencabik daging mangsanya.
  • Adaptasi Fisiologi adalah kemampuan makhluk hidup untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya sehingga alat-alat tubuhnya mengalami perubahan untuk bertahan hidup. Contohnya adalah onta yang berevolusi memiliki kantung air di punuknya sebagai cadangan air di habitat padang pasir.
  • Adaptasi Perilaku adalah kemampuan makhluk hidup berkaitan dengan tingkah laku terhadap lingkungannya, misalnya kemampuan bungkon untuk merubah warna sesuai lingkungannya agar terhindar dari pemangsa.